Sunday, 20 Jumadil Akhir 1443 / 23 January 2022

PBB: Dana Bantuan Konflik dan Kemiskinan Naik 17 Persen

Jumat 03 Dec 2021 01:17 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Christiyaningsih

Ilustrasi kekeringan di Afrika. PBB meminta dana 41 miliar dolar AS untuk bantuan konflik dan kemiskinan.

Ilustrasi kekeringan di Afrika. PBB meminta dana 41 miliar dolar AS untuk bantuan konflik dan kemiskinan.

Foto: AP /Farah Abdi Warsameh
PBB meminta dana 41 miliar dolar AS untuk bantuan konflik dan kemiskinan

REPUBLIKA.CO.ID, JENEWA - Perserikatan Bangsa -bangsa (PBB) pada Kamis (2/12) meminta dana sebesar 41 miliar dolar AS untuk bantuan penyelamatan jiwa tahun depan. Bantuan akan diberikan kepada 183 juta orang di seluruh dunia yang terjebak dalam konflik dan kemiskinan.

Nilai ini mencerminkan kenaikan 17 persen dalam kebutuhan pendanaan tahunan. Menurut PBB, kelaparan tetap menjadi prospek yang menakutkan bagi 45 juta orang yang tinggal di 43 negara. Cuaca ekstrem yang disebabkan oleh perubahan iklim menyusutkan persediaan makanan.

Baca Juga

“Pendorong kebutuhan adalah yang kita kenal semua. Tragisnya, itu termasuk konflik yang berkepanjangan, ketidakstabilan politik, ekonomi yang gagal, krisis iklim, bukan krisis baru, tetapi yang lebih membutuhkan perhatian dan tentu saja pandemi Covid-19," kata kepala bantuan PBB Martin Griffiths dilansir Reuters, Kamis (2/12).

Dalam sebuah laporan kepada para donor, badan dunia itu mengatakan tanpa tindakan berkelanjutan dan segera, 2022 bisa menjadi bencana besar. Afghanistan, Suriah, Yaman, Ethiopia, dan Sudan adalah lima krisis besar yang membutuhkan dana paling banyak mencapai 4,5 miliar dolar AS untuk Afghanistan yang dikuasai Taliban di mana kebutuhan meroket.

Di Afghanistan, lebih dari 24 juta orang membutuhkan bantuan penyelamatan jiwa, peningkatan dramatis yang didorong oleh gejolak politik, guncangan ekonomi yang berulang, dan kerawanan pangan parah yang disebabkan oleh kekeringan terburuk dalam 27 tahun.

"Kami berada dalam bisnis di PBB yang mencoba untuk segera membangun dengan dukungan dari Bank Dunia serta sistem PBB, inisiatif pertukaran mata uang yang akan memungkinkan likuiditas masuk ke ekonomi," kata Griffiths.

"Ketiadaan uang tunai di Afghanistan merupakan hambatan utama bagi setiap pemberian layanan. Saya berharap kami bisa menyelesaikannya sebelum akhir bulan ini," katanya.

Di Ethiopia, di mana konflik setahun antara pemerintah dan pasukan Tigrayan telah menyebar ke wilayah Amhara dan Afar, ribuan orang telah mengungsi. Sementara pertempuran, kekeringan, dan belalang mendorong lebih banyak lagi orang-orang ke tepi jurang.

Hampir 26 juta orang Ethiopia membutuhkan bantuan termasuk lebih dari sembilan juta yang bergantung pada jatah makanan, termasuk lima juta di Tigray, di tengah meningkatnya tingkat kekurangan gizi. "Ethiopia adalah yang paling mengkhawatirkan mungkin hampir pasti dalam hal kebutuhan darurat segera," kata Griffiths.

Ia menambahkan 400 ribu orang telah dianggap berisiko kelaparan pada Mei. Memperhatikan bahwa pertempuran sengit berlanjut, dengan pasukan pemerintah yang memerangi pasukan Front Pembebasan Rakyat Tigrayan yang telah bergerak lebih dekat ke ibu kota Addis Ababa, Griffiths menyebut kapasitas untuk menanggapi Ethiopia yang meledak hampir mustahil untuk dibayangkan.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA