Tuesday, 23 Syawwal 1443 / 24 May 2022

AIIMS Khawatir Varian Omicron Turunkan Kemanjuran Vaksin

Kamis 02 Dec 2021 08:25 WIB

Rep: Kiki Sakinah/ Red: Reiny Dwinanda

Vaksin Covid-19. Studi awal menunjukkan bahwa vaksin yang ada 40 persen kurang efektif pada varian omicron.

Foto:
AIIMS sebut vaksin yang tersedia harus dievaluasi efektivitasnya terhadap omicron.

Pertama, protein lonjakan dalam varian omicron sangat berbeda dari versi virus yang lebih lama. Akibatnya, tubuh yang telah divaksinasi tidak dapat mengenali jenis varian yang benar-benar baru.

Kedua, dari 30 lebih mutasi, tiga di antaranya H655Y, N679K dan P681H, membantu virus menembus sel-sel tubuh lebih mudah. Sementara itu, dua mutasi, yakni R203K dan G204R, membantu virus bereplikasi lebih cepat.

photo
Dunia Khawatirkan Varian Omicron - (Infografis Republika.co.id) 

Berdasarkan laporan Daily Mail, para ilmuwan Inggris mengatakan bahwa mutasi P681H dan N679K jarang terlihat berbarengan. Adanya dua mutasi sekaligus itu dapat membuat omicron lebih resisten terhadap vaksin.

Varian yang berpotensi lebih menular ini pertama kali dilaporkan ke Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada 24 November 2021. Sejak itu, omicron telah ditetapkan sebagai "variant of concern" oleh WHO.

Mekanisme "immune escape" yang potensial dari strain Covid-19 telah memperbarui kekhawatiran tentang vaksinasi. Dengan jumlah mutasi yang tinggi, banyak di antaranya dapat menyebabkan peningkatan resistensi antibodi dan penularan serta membatasi efektivitas vaksin Covid-19 yang ada.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA