Monday, 22 Syawwal 1443 / 23 May 2022

Putin Peringatkan NATO tidak Kerahkan Pasukan ke Ukraina

Rabu 01 Dec 2021 12:22 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Christiyaningsih

 Presiden Rusia Vladimir Putin memperingatkan NATO agar tidak mengerahkan pasukan dan senjatanya ke Ukraina. Ilustrasi.

Presiden Rusia Vladimir Putin memperingatkan NATO agar tidak mengerahkan pasukan dan senjatanya ke Ukraina. Ilustrasi.

Foto: AP/Mikhail Metzel/Pool Sputnik Kremlin
Putin menyebut Moskow khawatir tentang latihan NATO di dekat perbatasannya

REPUBLIKA.CO.ID, MOSKOW -- Presiden Rusia Vladimir Putin dengan tegas memperingatkan NATO agar tidak mengerahkan pasukan dan senjatanya ke Ukraina, Selasa (30/11). Dia mengatakan itu merupakan garis merah bagi Rusia dan akan memicu respons yang kuat.

Putin menyebut Moskow khawatir tentang latihan NATO di dekat perbatasannya. Pernyataan itu mengomentari kekhawatiran Barat tentang dugaan niat Rusia untuk menyerang Ukraina.

Baca Juga

Menurut Putin, ekspansi NATO ke arah timur telah mengancam kepentingan keamanan inti Rusia. Dia menyatakan keprihatinan bahwa NATO pada akhirnya dapat menggunakan wilayah Kiev untuk menyebarkan rudal yang mampu mencapai Moskow hanya dalam lima menit.

"Munculnya ancaman semacam itu merupakan ‘garis merah’ bagi kami. Saya berharap itu tidak akan sampai ke sana dan akal sehat dan tanggung jawab untuk negara mereka sendiri dan komunitas global pada akhirnya akan menang," kata Putin.

Presiden Rusia ini menambahkan negaranya telah dipaksa untuk melawan ancaman yang berkembang dengan mengembangkan senjata hipersonik baru. "Apa yang harus kita lakukan? Kami perlu mengembangkan sesuatu yang serupa untuk menargetkan mereka yang mengancam kami. Dan kita bisa melakukannya bahkan sekarang," ujarnya.

Menurut Putin rudal hipersonik baru yang akan memasuki layanan dengan angkatan laut Rusia awal tahun depan akan mampu mencapai target dalam waktu yang sebanding. "Itu juga hanya membutuhkan lima menit untuk menjangkau mereka yang mengeluarkan perintah," katanya.

Rudal jelajah hipersonik Zirkon ini mampu terbang dengan kecepatan sembilan kali kecepatan suara hingga jarak 1.000 kilometer. Senjata itu telah menjalani serangkaian tes, yang terbaru pada Senin (29/11).

Pejabat Ukraina dan Barat telah menyatakan kekhawatiran bulan ini bahwa penumpukan militer Rusia di dekat Ukraina dapat menandakan rencana negara itu untuk menyerang tetangga bekas Sovietnya. Menteri Luar Negeri NATO memperingatkan Rusia bahwa setiap upaya untuk lebih mengacaukan Ukraina akan menjadi kesalahan yang mahal.

Istana Kremlin bersikeras tidak memiliki niat seperti itu. Kremlin menuduh Ukraina dan pendukung Baratnya membuat klaim untuk menutupi desain mereka sendiri yang diduga agresif.

Rusia mencaplok Semenanjung Krimea Ukraina pada 2014. Peristiwa itu terjadi setelah presiden yang bersahabat dengan Kremlin digulingkan dari kekuasaan oleh protes massa dan mendukung pemberontakan separatis yang pecah di timur Ukraina.

Awal tahun ini, lonjakan pelanggaran gencatan senjata di timur dan konsentrasi pasukan Rusia di dekat Ukraina memicu kekhawatiran perang. Namun, ketegangan mereda ketika Moskow menarik kembali sebagian besar pasukannya setelah manuver pada April.

Putin berpendapat untuk menghindari ketegangan, Rusia dan Barat harus merundingkan kesepakatan yang akan melindungi kepentingan keamanan masing-masing pihak. "Masalahnya bukan mengirim pasukan atau tidak, berperang atau tidak, tetapi membangun pembangunan yang lebih adil dan stabil serta memperhatikan kepentingan keamanan semua pemain internasional,” jawabnya ketika ditanya apakah Rusia akan menyerang Ukraina.

"Jika kita dengan tulus berusaha untuk itu, tidak ada yang akan takut akan ancaman apa pun," katanya.

Pemimpin Rusia mencatat negaranya khawatir tentang latihan NATO di dekat perbatasannya, menunjuk pada latihan baru-baru ini yang melibatkan pengebom strategis AS. "Pengebom strategis, yang membawa senjata presisi dan mampu membawa senjata nuklir, terbang sedekat 20 kilometer ke perbatasan kami. Itu merupakan ancaman bagi kami," jelas Putin.

Setelah penumpukan pasukan Rusia di dekat Ukraina awal tahun ini, Putin dan Presiden AS Joe Biden mengadakan pertemuan puncak pada Juni di Jenewa. Mereka sepakat untuk meluncurkan dialog tentang stabilitas strategis dan keamanan siber.

sumber : AP
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA