Wednesday, 24 Syawwal 1443 / 25 May 2022

...

Newcastle, Dana Besar, Performa Ambyar

Rabu 01 Dec 2021 11:02 WIB

Rep: Muhammad Ikhwanuddin/ Red: Endro Yuwanto

Pemain Newcastle United Ciaran Clark dikeluarkan dari lapangan saat pertandingan sepak bola Liga Primer Inggris antara Newcastle United dan Norwich City di St James' Park, Inggris, Rabu (1/12) dini hari WIB. Newcastle ditahan imbang 1-1 Norwich.

Pemain Newcastle United Ciaran Clark dikeluarkan dari lapangan saat pertandingan sepak bola Liga Primer Inggris antara Newcastle United dan Norwich City di St James' Park, Inggris, Rabu (1/12) dini hari WIB. Newcastle ditahan imbang 1-1 Norwich.

Foto: Mike Egerton/PA via AP
Newcastle belum mencicipi kemenangan dalam 14 laga Liga Primer Inggris musim ini.

REPUBLIKA.CO.ID, NEWCASTLE -- Liga Primer Inggris musim 2021/2022 sudah hampir berjalan setengah musim. Namun Newcastle United belum juga mencicipi kemenangan.

Catatan tujuh hasil imbang dan tujuh kekalahan dari 14 pertandingan bukanlah hal yang menyenangkan bagi Pangeran Arab, Mohammad Bin Salman Al Saud, yang baru mengakuisisi kepemilikan the Magpies.

Baca Juga

Usaha merebut tiga poin pun kembali gagal ketika menghadapi Norwich City, Rabu (1/12) dini hari WIB. Kemalangan langsung menimpa Newcastle ketika salah satu pemainnya, Ciaran Clark diusir wasit dengan kartu merah saat pertandingan baru berjalan sembilan menit.

Clark dianggap melakukan pelanggaran berat karena menarik tangan striker Norwich, Teemu Pukki, yang berusaha membangun serangan menuju zona pertahanan Newcastle. Wasit beranggapan Clark secara sengaja menjatuhkan lawan dalam situasi peluang besar Norwich mencetak gol.

Tuan rumah Newcastle sejatinya bisa saja keluar sebagai pemenang setelah Callum Wilson mencetak gol dari titik putih pada menit ke-61. Namun sayangnya, tim tamu berhasil menyeimbangkan kedudukan melalui sontekan Teemu Pukki saat laga tersisa 12 menit.

Hasil 1-1 membuat Newcastle terpaksa menerima kenyataan belum bisa 'pecah telur'. Tim yang baru dilatih oleh Eddie Howe itu pun masih terjerembab di dasar klasemen sementara Liga Primer Inggris dengan mengemas tujuh poin.

Fakta ini tentu berbuah tanda tanya mengingat Newcastle sudah berpindah tangan ke pihak yang jauh lebih kaya. Pangeran Arab melalui konsorsium bernama Public Investment Fund (PIF) memiliki 80 persen saham Newcastle seharga 300 juta poundsterling. Otomatis, ada peningkatan signifikan dalam anggaran belanja tim di masa kini.

Laman The Guardian mengeklaim bahwa pemilik Newcastle memberikan uang belanja mencapai 150 juta poundsterling atau setara dengan Rp 2,1 triliun untuk membeli pemain baru. Meski terlihat kecil dibandingkan klub lain, kenyataannya biaya tersebut bisa dibilang besar untuk tim sekelas Newcastle.

Pembelian pertama Newcastle adalah merekrut pelatih baru. Pilihan pun jatuh ke tangan eks juru taktik Bournemouth, Eddie Howe. Akan tetapi, Howe belum bisa menghadirkan perubahan yang berarti untuk kemajuan tim sejauh ini.

Baca juga : Pemain Muslim Ini Jadi Target Transfer Utama Rangnick

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA