Monday, 22 Syawwal 1443 / 23 May 2022

Delapan Hadits tentang Kesehatan dan Kebersihan

Rabu 01 Dec 2021 08:20 WIB

Rep: Ratna ajeng tejomukti/ Red: Muhammad Hafil

Delapan Hadits Tentang Kesehatan dan Kebersihan. Foto:  Ilustrasi Berwudhu

Delapan Hadits Tentang Kesehatan dan Kebersihan. Foto: Ilustrasi Berwudhu

Foto: EPA-EFE/BILAWAL ARBAB
Islam peduli dengan kebersihan dan kesehatan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA --Dilansir di aboutislam.net, Islam peduli dengan kesejahteraan manusia baik di dunia maupun di akhirat. Seorang mukmin kuat yang sehat lebih baik di sisi Allah daripada yang lemah karena yang pertama lebih memenuhi syarat untuk memenuhi tujuan Islam dan melayani kemanusiaan.

Kumpulan hadits ini hanya menyajikan beberapa contoh sikap Islam terhadap kesehatan dan kebersihan, 

Baca Juga

Pertama, Kebersihan adalah bagian dari iman

 عَنْ أَبِي مَالِكٍ الْأَشْعَرِيِّ أَنَّ نَبِيَّ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ الطُّهُورُ شَطْرُ الْإِيمَانِ 

Dari Abu Malik Al Asy'ari Nabi shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "kebersihan adalah setengah keimanan, 

Kedua, Menyikat gigi sangat dianjurkan 

 عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَوْلَا أَنْ أَشُقَّ عَلَى أُمَّتِي أَوْ عَلَى النَّاسِ لَأَمَرْتُهُمْ بِالسِّوَاكِ مَعَ كُلِّ صَلَاةٍ

Dari Abu Hurairah radliallahu 'anhu, bahwa Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Sekiranya tidak memberatkan ummatku atau manusia, niscaya aku akan perintahkan kepada mereka untuk bersiwak (menggosok gigi) pada setiap kali hendak shalat."( HR Bukhari dan Muslim)

Ketiga, Kebersihan pribadi adalah sifat manusia

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رِوَايَةً

الْفِطْرَةُ خَمْسٌ أَوْ خَمْسٌ مِنْ الْفِطْرَةِ الْخِتَانُ وَالِاسْتِحْدَادُ وَنَتْفُ الْإِبْطِ وَتَقْلِيمُ الْأَظْفَارِ وَقَصُّ الشَّارِبِ

Dari Abu Hurairah secara periwayatan, (sunnah-sunnah) fitrah itu ada lima, atau lima dari sunnah-sunnah fitrah, yaitu; berkhitan, mencukur bulu kemaluan, mencabut bulu ketiak, memotong kuku dan mencukur kumis."

Keempat, Ritual di hari Jumat

عَنْ أَبِي ذَرٍّ

عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ اغْتَسَلَ يَوْمَ الْجُمُعَةِ فَأَحْسَنَ غُسْلَهُ وَتَطَهَّرَ فَأَحْسَنَ طُهُورَهُ وَلَبِسَ مِنْ أَحْسَنِ ثِيَابِهِ وَمَسَّ مَا كَتَبَ اللَّهُ لَهُ مِنْ طِيبِ أَهْلِهِ ثُمَّ أَتَى الْجُمُعَةَ وَلَمْ يَلْغُ وَلَمْ يُفَرِّقْ بَيْنَ اثْنَيْنِ غُفِرَ لَهُ مَا بَيْنَهُ وَبَيْنَ الْجُمُعَةِ الْأُخْرَى

Dari Abu Dzar dari Nabi shallallahu 'alaihi wasallam, beliau bersabda: "Barangsiapa mandi di hari jum'at dan membaguskan mandinya, lalu bersuci dan membaguskan cara bersucinya, lalu memakai pakaian terbaiknya dan memakai wewangian, setelah itu menghadiri shalat jum'at, tidak melakukan perbuatan sia-sia atau memisahkan antara dua orang, maka akan diampuni semua dosanya antara jum'at tersebut hingga jum'at berikutnya. "

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA