Sunday, 27 Zulqaidah 1443 / 26 June 2022

6 Modus Kejahatan dalam Transaksi Efek Online dan Tip Menghindarinya

Kamis 17 Feb 2022 13:54 WIB

Rep: cermati.com/ Red: cermati.com

6 Modus Kejahatan dalam Transaksi Efek Online dan Tips Menghindarinya

6 Modus Kejahatan dalam Transaksi Efek Online dan Tips Menghindarinya

Kejahatan elektronik makin canggih! Kenali beberapa bentuk kejahatan elektronik yang kerap terjadi dalam transaksi efek dan tips menghindarinya:

Saat ini, kamu bisa melakukan berbagai transaksi investasi secara online, termasuk transaksi efek sekalipun. Kamu bisa melakukan jual-beli saham dengan mudah dan cepat, bahkan hanya mengandalkan smartphone saja. 

Bagi yang ingin melakukan transaksi efek online, ada banyak pilihan situs dan aplikasi yang dapat ditemukan. Namun pastikan untuk selalu jeli dalam memilih aplikasi atau situs online ini, agar investasi yang dilakukan bisa berjalan dengan aman. 

Sebagaimana transaksi online lainnya, transaksi efek seperti ini juga tentu memiliki resiko tersendiri selaku investor. Di luar sana, ada banyak oknum pelaku kejahatan yang bisa bereaksi kapan saja, jadi pastikan selalu cermat dalam bertransaksi. 

 

Kenali Kejahatan Elektronik dalam Transaksi Efek

kejahatan elektronik

Kejahatan elektronik tentu masih menjadi salah satu resiko terbesar dalam transaksi efek online. Hal ini biasanya dilakukan oleh oknum pelaku kejahatan dalam bentuk tindakan ilegal demi mendapatkan keuntungan tersendiri. 

Kejahatan elektronik yang lazim disebut dengan (Fraud Cyber Crime) ini bisa saja merugikan kamu selaku investor maupun perusahaan investasi itu sendiri. Pastikan untuk selalu cermat dalam mengantisipasi berbagai tindak kejahatan elektronik dalam transaksi efek ini.  

Berikut ini adalah beberapa bentuk kejahatan elektronik yang kerap terjadi dalam transaksi efek: 

1. Pemalsuan identitas

Pemalsuan identitas menjadi salah satu modus kejahatan elektronik yang paling umum. Dalam hal ini, pelaku akan berpura-pura menjadi bagian dari perusahaan investasi itu sendiri, misalnya admin media sosial atau bahkan grup chat. 

Hal ini dilakukan dengan banyak tujuan, termasuk untuk meminta data diri kamu dengan cara yang mudah, tanpa perlu mencarinya dengan susah payah. 

2. Modus memancing (phishing)

Kejahatan juga bisa dilakukan dengan cara memancing kamu selaku korban melalui berbagai promo dan penawaran menarik lainnya. Hal ini biasanya dilakukan melalui email atau penawaran langsung pada website. 

Promosi palsu ini bisa saja membuat kamu mengambil keputusan yang merugikan, namun justru menguntungkan bagi pelaku. 

3. Meminta data 

Yang satu ini juga menjadi kejahatan elektronik yang paling sering ditemukan, bahkan dalam berbagai bidang sekaligus. 

Pelaku bisanya akan meminta kamu untuk memberikan berbagai data vital yang seharusnya hanya kamu saja yang mengetahuinya, seperti: identitas diri, PIN atau password, dan yang lainnya. Data ini akan membantu pelaku melakukan aksinya dengan mudah. 

4. Mempengaruhi nasabah (spamming)

Komunikasi yang intens dengan kamu juga bisa menjadi modus kejahatan dalam transaksi efek yang kamu lakukan. Kamu bisa saja digiring untuk melakukan transaksi atau bahkan memberikan data-data yang vital terkait dengan investasi yang dimiliki. Cara ini biasanya dilakukan melalui media elektronik, seperti email. 

5. Meminta pengiriman dana

Dalam modus kejahatan yang satu ini, biasanya pelaku akan meminta kamu untuk mengirimkan sejumlah dana ke dalam rekening deposit, di mana rekening tersebut justru bukan atas nama kamu. 

6. Mencuri data nasabah (hacking)

Pencurian data dan juga penyalahgunaannya masih menjadi salah satu tindak kejahatan yang banyak dilakukan.

 Data-data kamu akan dimanfaatkan untuk melakukan transaksi jual-beli saham tanpa sepengetahuan kamu. Hal ini biasanya dilakukan dengan cara meretas smartphone atau email kamu.

Baca Juga: Breakout Saham: Pengertian, Jenis dan Cara Trading Saham saat Breakout

Tips Menghindari Kejahatan Elektronik

tips menghindari kejahatan elektronik

Tingginya tingkat kejahatan elektronik akan memaksamu untuk selalu cermat dalam melakukan transaksi efek online. 

Ada beberapa cara yang bisa kamu lakukan untuk menghindari berbagai tindak kejahatan ini, antara lain:

  • Biasakan untuk selalu selektif dalam menanggapi berbagai informasi online, terutama yang terkait dengan investasi yang dilakukan. Pastikan informasi yang didapatkan akurat.
  • Jika  menemukan informasi yang meragukan, maka segera cek hal tersebut kepada pihak terkait. kamu bisa menghubungi customer service atau layanan online lainnya yang disediakan oleh perusahaan sekuritas kamu. 
  • Jangan memberikan data diri kepada siapapun, baik itu dalam bentuk PIN atau password, dan yang lainnya.
  • Gunakan password yang “kuat” dan sulit ditebak. Jangan lupa untuk mengganti password kamu secara berkala, setidaknya beberapa kali dalam setahun.
  • Jangan gunakan fasilitas internet umum untuk bertransaksi online, sebab hal ini sangat beresiko terhadap peretasan dan kejahatan online lainnya. 
Baca Juga: Simak 6 Tips Sukses Main Forex

Lakukan Transaksi Efek dengan Aman

Melakukan transaksi efek online mungkin sudah menjadi kebutuhan tersendiri bagi kamu. Risiko kejahatan tentu akan selalu ada, terutama ketika melakukan transaksi yang berkaitan dengan keuangan seperti ini. 

Pastikan kamu selalu cermat dan melakukan transaksi dengan cara yang benar, sehingga setiap transaksi kamu bisa berjalan aman dan lancar. 

Baca Juga: Trading Emas Online Di Pasar Forex: Tata Cara, Kelebihan dan Risikonya

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan Cermati.com. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Cermati.com.
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA