Thursday, 18 Syawwal 1443 / 19 May 2022

Krisis Ekonomi, Pengunjuk Rasa Lebanon Blokir Jalan

Selasa 30 Nov 2021 07:04 WIB

Rep: Mabruroh/Lintar Satria/ Red: Dwi Murdaningsih

File foto, Pelanggan bentrok dengan polisi anti huru hara ketika mereka mencoba menyerbu sebuah bank di Beirut, Lebanon, Rabu, 6 Oktober 2021. Puluhan warga Lebanon berkumpul di luar sebuah bank di pusat kota Beirut menuntut agar mereka diizinkan untuk menarik simpanan mereka yang telah diblokir di tengah krisis Lebanon. krisis keuangan dan ekonomi yang parah. Nilai mata uang Libanon terus anjlok ke posisi terendah.

File foto, Pelanggan bentrok dengan polisi anti huru hara ketika mereka mencoba menyerbu sebuah bank di Beirut, Lebanon, Rabu, 6 Oktober 2021. Puluhan warga Lebanon berkumpul di luar sebuah bank di pusat kota Beirut menuntut agar mereka diizinkan untuk menarik simpanan mereka yang telah diblokir di tengah krisis Lebanon. krisis keuangan dan ekonomi yang parah. Nilai mata uang Libanon terus anjlok ke posisi terendah.

Foto: AP/Bilal Hussein
Unjuk rasa digelar ketika nilai mata uang Libanon terus anjlok ke posisi terendah.

REPUBLIKA.CO.ID, BEIRUT -- Demonstran membakar ban dan memblokir jalan di seluruh bagian Lebanon pada Senin (29/11) sebagai protes atas krisis ekonomi negara itu. Mereka membakar ban di jalan-jalan di Beirut tengah, Tripoli di Lebanon utara dan kota selatan Sidon.

Dilansir dari Alarabiya, Selasa (30/11) unjuk rasa digelar ketika nilai mata uang Libanon terus anjlok ke posisi terendah. Pound Libanon diperdagangkan di level 25 ribu per dolar, ini lebih kecil dibandingkan pada 2019 di mana nilai tukar pound Libanon sekitar 15 ribu terhadap dolar.
 
Krisis ekonomi Lebanon, yang terjadi pada 2019, telah mendorong lebih dari tiga perempat penduduk ke dalam kemiskinan. Mata uang lokal anjlok lebih dari 90 persen.
 
Ada sedikit kemajuan sejak pemerintahan Perdana Menteri Najib Mikati diangkat pada September lalu, setelah lebih dari satu tahun kebuntuan politik yang memperparah krisis.
 
 
Subsidi telah dikurangi pada hampir semua barang termasuk bahan bakar dan obat-obatan. Ini semakin mendorong kenaikan harga karena layanan dasar seperti layanan kesehatan runtuh.
 
Fokus utama kabinet adalah menghidupkan kembali pembicaraan dengan Dana Moneter Internasional, yang diperlukan untuk membuka bantuan asing. Tetapi kesepakatan tentang angka-angka keuangan penting, tetapi persyaratan untuk memulai negosiasi, belum tercapai.
 

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA