Friday, 14 Muharram 1444 / 12 August 2022

Ada Omicron, Vaksinasi di Afrika Selatan Baru 41 Persen

Senin 29 Nov 2021 20:28 WIB

Rep: Idealisa masyrafina/ Red: Dwi Murdaningsih

Sebuah pesawat KLM terlihat di gerbang E19 setelah tiba dari Johannesburg, di Pier E di Bandara Schiphol, Belanda, 27 November 2021. Otoritas Bandara Schiphol mengatakan bandara tidak mengambil tindakan tambahan setelah 61 penumpang yang tiba dengan dua penerbangan dari Afrika Selatan sehari sebelumnya dinyatakan positif virus corona. Terdeteksinya varian covid-19 baru yakni Omicron menimbulkan kekhawatiran di Afrika Selatan.

Sebuah pesawat KLM terlihat di gerbang E19 setelah tiba dari Johannesburg, di Pier E di Bandara Schiphol, Belanda, 27 November 2021. Otoritas Bandara Schiphol mengatakan bandara tidak mengambil tindakan tambahan setelah 61 penumpang yang tiba dengan dua penerbangan dari Afrika Selatan sehari sebelumnya dinyatakan positif virus corona. Terdeteksinya varian covid-19 baru yakni Omicron menimbulkan kekhawatiran di Afrika Selatan.

Foto: EPA-EFE/SEM VAN DER WAL
Baru 35 persen orang dewasa di Afrika Selatan mendapat vaksinasi penuh.

REPUBLIKA.CO.ID, CAPE TOWN -- Terdeteksinya varian covid-19 baru yakni Omicron menimbulkan kekhawatiran di Afrika Selatan. Sebab, tentang tingkat vaksinasi di wilayah itu relatif rendah.

Menurut data resmi, sekitar 41 persen orang dewasa Afrika Selatan telah menerima satu dosis vaksin. Sebanyak 35 persen orang dewasa divaksinasi penuh.
 
Dilansir di BBC, Senin (29/11), tingkat vaksinasi harian Afsel telah menurun dan saat ini di bawah Inggris, Uni Eropa dan negara-negara lain.
 
Afrika Selatan telah menghadapi tantangan dalam hal vaksinasi. Negara itu baru bisa merealisasikan target vaksinasi kurang dari 150 ribu vaksinasi sehari dari target 300 ribu.
 
Baru-baru ini negara itu meminta Pfizer untuk menunda pengiriman vaksin karena jumlah stok yang menumpuk.
 
"Kami khawatir bahwa wabah ini sebagian besar di antara kaum muda, jadi ini adalah risiko yang sangat tinggi," kata Menteri Kesehatan Joseph Phaahla.
 
Sekitar 26 persen dari mereka yang berusia 18 hingga 35 tahun telah divaksinasi dosis tunggal. Sebanyak 21 persen mendapat vaksinasi lengkap.
 
Departemen Kesehatan di Afrika Selatan percaya bahwa kesalahan informasi vaksin telah memainkan peran rendahnya tingkat vaksinasi di negara itu. Informasi yang salah juga telah menyebar tentang keamanan vaksin, meskipun sejumlah besar bukti dari uji klinis dan miliaran yang sudah disuntik menunjukkan komplikasi sangat jarang.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA