Friday, 18 Jumadil Akhir 1443 / 21 January 2022

Mabes Polri: Soliditas dan Sinergisitas TNI-Polri Terjaga

Selasa 30 Nov 2021 01:37 WIB

Red: Agus Yulianto

Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karopenmas) Divisi Humas Polri Brigjen Rusdi Hartono saat memberikan keterangan pers terkait keributan yang melibatkan oknum TNI-Polri kerap terjadi di sejumlah daerah.

Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karopenmas) Divisi Humas Polri Brigjen Rusdi Hartono saat memberikan keterangan pers terkait keributan yang melibatkan oknum TNI-Polri kerap terjadi di sejumlah daerah.

Foto: Republika/Thoudy Badai
Soliditas dan sinergi kunci untuk menghadapi tantangan tugas anggota TNI-Polri.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Salah satu pejabat di Mabes Polri menegaskan, keributan yang melibatkan oknum TNI-Polri kerap terjadi di sejumlah daerah. Namun, hal itu tidak akan mengurangi soliditas dan sinergi antara kedua institusi tersebut yang akan terus terjaga.

"Kami tetap menjaga soliditas dan sinergisitas itu, karena soliditas dan sinergitas TNI-Polri adalah kekuatan strategis untuk bangsa ini," kata Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karopenmas) Divisi Humas Polri Brigjen Pol Rusdi Hartono, Senin (29/11).

Rusdi mengatakan, Panglima TNI Jenderal TNI Andika Perkasa dan Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo  bertemu di Mabes Polri, Selasa (23/11). Keduanya telah menjelaskan kepada seluruh bawahannya bagaimana bisa menjaga sinergisitas dan soliditas antara TNI-Polri.

"Berbagai upaya juga dilakukan untuk merawat soliditas dan sinergisitas TNI-Polri," kata Rusdi.

Hal itu, seperti kegiatan kewilayahan, melakukan komunikasi dan aktivitas bersama dalam berbagai operasi kemanusiaan dan operasi keamanan, serta pendidikan bersama. "Ini sudah berjalan baik, jadi kalau ada hal-hal terjadi di luar itu tentunya ini sekali lagi tidak akan mengurangi daripada kesolidan dan kesinergian antara TNI dan Polri," kata Rusdi.

Bukan rahasia umum, banyak kasus keributan antara oknum TNI-Polri terjadi. Baru-baru ini, terjadi adu jotos antara seorang anggora TNI dengan dua personel Polri di Ambon.

Kemudian, Sabtu (27/11), terjadi keributan antara anggota Satgas Nanggala (Kopassus TNI) dengan anggota Satgas Amole (Brimob Polri) di Tembagapura, Timikia, Papua, pada Sabtu (27/11) di Ridge Camp Pos RCTU Mile 72 tepat di depan Mess Hall, Timika, Papua karena salah paham terkait jual beli rokok.

Terkait hal itu, Rusdi menekankan, soal soliditas dan sinergisitas TNI-Polri sebagai suatu kekuatan yang strategis untuk bangsa Indonesia, kunci untuk menghadapi ancaman dan tantangan tugas anggota TNI-Polri yang semakin kompleks.

"Sekali lagi sinergisitas dan soliditas TNI-Polri tidak boleh terganggu, ini harus dipertahankan dan terus diperkuat masalah itu," kata Rusdi menegaskan.

Kalau pun ada masalah-masalah di lapangan, kata Rusdi lagi, harus diselesaikan dengan sebaik-baiknya dan secepatnya. "Termasuk juga (kejadian) di Tembagapura, itu hanya masalah kecil saja, yang jelas pimpinan di sana telah menyelesaikan itu semua," kata Rusdi.

Rusdi menambahkan, masalah di Tembagapura telah diselesaikan dan memastikan tugas masing-masing kesatuan sudah berjalan dengan baik. Saat ditanyakan terkait penyebab keributan karena ada enam orang Satgas Amole yang berjualan rokok, apakah hal itu melanggar aturan, Rusdi mengatakan, persoalan tersebut telah diselesaikan, dan tidak ada aturan yang dilanggar.

"Ini hanya masalah komunikasi saja, masalah kecil yang telah selesai itu semua," tandas Rusdi.

 

sumber : Antara
Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 

BERITA TERKAIT

 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA