Monday, 2 Jumadil Awwal 1443 / 06 December 2021

Monday, 2 Jumadil Awwal 1443 / 06 December 2021

Pembebasan BTS dari Wajib Militer Disorot Kemhan Korsel

Jumat 26 Nov 2021 02:40 WIB

Rep: Shabrina Zakaria/ Red: Christiyaningsih

Anggota band Korea Selatan BTS, dari kiri, J-Hope, Jung Kook, Suga, Jimin, sebagian tertutup, Jin dan RM tiba di pemeriksaan keamanan di markas besar PBB, Senin, 20 September 2021, selama Sesi ke-76 Majelis Umum PBB di New York. BTS memperoleh pengecualian tidak ikut wajib militer di Korsel karena berprestasi.

Anggota band Korea Selatan BTS, dari kiri, J-Hope, Jung Kook, Suga, Jimin, sebagian tertutup, Jin dan RM tiba di pemeriksaan keamanan di markas besar PBB, Senin, 20 September 2021, selama Sesi ke-76 Majelis Umum PBB di New York. BTS memperoleh pengecualian tidak ikut wajib militer di Korsel karena berprestasi.

Foto: AP/John Minchillo
BTS memperoleh pengecualian tidak ikut wajib militer di Korsel karena berprestasi

REPUBLIKA.CO.ID, SEOUL— Kementerian Pertahanan Korea Selatan (Kemhan Korsel) pada Kamis (25/11),menekankan perlunya “kehati-hatian” dalam mempertimbangkan, apakah akan mengizinkan pengecualian wajib militer aktif untuk superstar K-pop BTS dan artis papan atas lainnya. Sikap itu ditekankan dengan alasan populasi negara yang menyusut dan faktor lainnya.

Juru bicara kementerian Boo Seung-chan membuat pernyataan tersebut saat Majelis Nasional sedang mempertimbangkan RUU revisi. RUU revisi bertujuan memungkinkan seniman pria yang telah berkontribusi pada kepentingan nasional untuk bekerja di bidang spesialisasi mereka selama 34 bulan di bawah program alternatif yang akan membebaskan mereka dari wajib dinas aktif.

Semua pria Korea Selatan yang berbadan sehat akan bertugas di militer selama sekitar dua tahun. Hanya atlet pemenang penghargaan global dan musisi klasik yang diberikan pengabaian sebagai pengakuan atas peran mereka dalam mempromosikan citra negara mereka di luar negeri.

“Mengenai RUU revisi, Kementerian Pertahanan tidak bisa tidak mempertimbangkan variabel situasional. Salah satu yang kita hadapi saat ini adalah situasi yang disebabkan oleh menyusutnya populasi,” kata Boo dalam keterangan persnya dilansir Yonhap.

“Kedua, ada juga kebutuhan untuk konsensus sosial. Dengan kata lain, ini tentang dinas militer yang adil,” imbuhnya untuk menekankan perlunya ada kebijaksanaan.

Pendukung RUU revisi berpendapat, anggota BTS dan bintang-bintang lain yang diakui secara global harus diizinkan untuk terus bekerja di bidang budaya mereka. Terutama setelah BTS baru-baru ini menjadi artis Asia pertama yang memenangkan Artist of the Year di American Music Awards.

Sementara itu, subkomite komite pertahanan nasional parlemen membahas RUU revisi pada hari sebelumnya tetapi gagal membuat kemajuan dalam pembahasannya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA