Monday, 24 Rabiul Akhir 1443 / 29 November 2021

Monday, 24 Rabiul Akhir 1443 / 29 November 2021

Kapolres Marah ke Ormas PP: Kami Melayani Justru Dipukuli

Kamis 25 Nov 2021 20:37 WIB

Red: Andri Saubani

Kapolres Metro Jakarta Pusat Kombes Pol Hengki Haryadi (tengah).

Kapolres Metro Jakarta Pusat Kombes Pol Hengki Haryadi (tengah).

Foto: Republika/Mahmud Muhyidin
Satu perwira menengah polisi menjadi korban pengeroyokan saat demo ormas PP.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kapolres Metro Jakarta Pusat Kombes Pol Hengki Haryadi meminta anggota Pemuda Pancasila (PP) yang mengeroyok perwira menengah kepolisian untuk menyerahkan diri atau diburu hingga tertangkap. Hengki geram dengan ulah anggota PP yang memukul perwira menengah saat mengamankan unjuk rasa di depan Gedung DPR/MPR Jakarta, Kamis (25/11).

"Anggota kami justru dianiaya oleh rekan-rekan ini. Saya minta pelaku diserahkan atau kami kejar," kata Hengki saat berorasi di atas mobil komando PP.

Baca Juga

Hengki mengatakan Kepala Bagian Operasional (KBO) Ditlantas Polda Metro Jaya AKBP Karosekali sebagai anggota yang berperan mengamankan aksi, justru dipukuli dan dikeroyok oleh anggota PP. Padahal selama aksi berjalan, aparat kepolisian tidak melakukan penghalauan atau kekerasan terhadap pengunjuk rasa.

"Kami yang melayani rekan-rekan, justru dipukuli, dikeroyok. Apakah ini tujuan rekan-rekan datang kemari? Pamen kami luka-luka. Darah di mana-mana. Apakah kami tadi keras sama anda? Apa menghalangi kegiatan saudara?" kata Hengki geram.

Hengki pun meminta pimpinan aksi unjuk rasa anggota ormas dengan ciri khas seragam hitam dan oranye itu untuk bertanggung jawab.
Direktur Lalu Lintas Polda Metro Jaya Kombes Pol Sambodo Purnomo Yogo pun geram karena mengetahui anggota polantas dipukuli oleh anggota Pemuda Pancasila.

"Siapa yang pukul anak buah saya? Sini...kalian sini. Saya komandannya. Siapa yang pukul anak buah saya," tegas Sambodo di tengah kerumunan massa.

Sambodo meluapkan amarah ke arah mobil komando yang berisi anggota Pemuda Pancasila. Ia pun terlihat marah seraya mengacungkan telunjuk ke arah mobil pengeras suara.

Ratusan massa dari Pemuda Pancasila turun ke jalan di depan Gedung DPR/MPR, Jalan Gatot Subroto, Tanah Abang, Jakarta Pusat, sejak Kamis siang. Massa menuntut permintaan maaf dari Wakil Ketua Komisi II DPR RI Junimart Girsang yang mendesak Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) segera menertibkan sejumlah organisasi masyarakat (ormas), termasuk Pemuda Pancasila, yang kerap terlibat bentrokan serta meresahkan masyarakat.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA