Thursday, 27 Rabiul Akhir 1443 / 02 December 2021

Thursday, 27 Rabiul Akhir 1443 / 02 December 2021

UNICEF: Masa Depan Anak-Anak Lebanon Dipertaruhkan

Kamis 25 Nov 2021 10:28 WIB

Rep: Kiki Sakinah/ Red: Ani Nursalikah

 Anak-anak mencari barang berharga di tempat sampah di samping pasar di Beirut, Lebanon, Senin, 12 April 2021.

Anak-anak mencari barang berharga di tempat sampah di samping pasar di Beirut, Lebanon, Senin, 12 April 2021.

Foto: AP/Hassan Ammar
Lebanon mencatat lonjakan dalam tingkat tenaga kerja.

REPUBLIKA.CO.ID, BEIRUT -- Badan anak-anak PBB atau UNICEF pada Selasa (23/11) meminta Lebanon mengambil tindakan segera guna melindungi anak-anak. Negara itu mencatat lonjakan dalam tingkat tenaga kerja anak dan kerawanan pangan sejak April lalu.

Perwakilan UNICEF di Lebanon, Yukie Mokuo, mengatakan, tindakan mendesak diperlukan untuk memastikan tidak ada anak kelaparan, sakit, atau harus bekerja daripada menerima pendidikan. "Besarnya krisis yang mengejutkan harus menjadi peringatan," katanya, dikutip dalam pernyataan, dilansir di Al Arabiya, Rabu (24/11).

Baca Juga

Lebanon tengah bergulat dengan krisis keuangan terburuknya dengan hampir 80 persen populasi diperkirakan hidup di bawah garis kemiskinan. Pada Oktober lalu, UNICEF menindaklanjuti dengan lebih dari 800 keluarga yang telah disurvei pada April dan menemukan sejak itu kondisi kehidupan telah memburuk secara dramatis.

"Masa depan seluruh generasi anak-anak dipertaruhkan," katanya dalam laporan terbaru berjudul Bertahan tanpa Kebutuhan Dasar.

Survei menemukan 53 persen keluarga memiliki setidaknya satu anak yang melewatkan makan pada Oktober 2021, dibandingkan 37 persen pada April. "Proporsi keluarga yang mengirim anak-anak untuk bekerja naik menjadi 12 persen, dari sembilan persen," tambah UNICEF.

Hampir 34 persen anak-anak yang membutuhkan perawatan kesehatan primer pada Oktober justru tidak menerimanya, naik dari 28 persen pada April. Seorang ibu berusia 29 tahun bernama Hanan, seperti dikutip UNICEF, mengeluhkan hidupnya sangat sulit dan semakin sulit setiap harinya.

"Hari ini, saya mengirim keempat anak saya ke sekolah tanpa makanan. Saya memiliki pikiran untuk bunuh diri dan satu-satunya hal yang menghentikan saya melakukan ini adalah anak-anak saya. Saya merasa sangat buruk untuk mereka," kata Hanan.

Sementara itu, Amal yang baru berusia 15 tahun yang bekerja sebagai pemetik buah di Lebanon selatan. Dia mengatakan harus mengambil pekerjaan itu untuk menghidupi keluarganya.

"Orang tua kami membutuhkan uang yang kami hasilkan. Apa yang akan mereka lakukan jika saya berhenti bekerja sekarang? Ketika saya menatap masa depan, saya melihat hidup semakin sulit" UNICEF mengutip ucapannya.

photo
Satgas Indobatt XXIII-L/UNIFIL menggelar Perayaan Childrens Day (hari anak) bertempat di lapangan Distrik As Suwwanan, Lebanon Selatan. - (dok. Puspen TNI)
https://english.alarabiya.net/features/2021/11/23/Generation-of-children-at-stake-in-Lebanon-crisis-UNICEF

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA