Tuesday, 23 Syawwal 1443 / 24 May 2022

Miliarder China Semakin Terdepan, Berkat Teknologi Hijau

Kamis 25 Nov 2021 09:19 WIB

Rep: wartaekonomi.co.id/ Red: wartaekonomi.co.id

Miliarder China Semakin Terdepan, Makin Kaya Raya Berkat Teknologi Hijau! (Foto: Daimler/Media)

Miliarder China Semakin Terdepan, Makin Kaya Raya Berkat Teknologi Hijau! (Foto: Daimler/Media)

China menjadi rumah bagi pasar mobil terbesar di dunia.

Konferensi pemanasan global PBB COP26 di Glasgow telah menarik perhatian para politisi, aktivis, dan media di seluruh dunia. AS dan China menjadi berita utama setelah kesepakatan untuk bekerja mengurangi emisi metana, mendorong dekarbonisasi, dan membuat kerangka peraturan untuk mengurangi gas rumah kaca.

Forbes mencatat banyak miliarder China telah bekerja untuk memperlambat perubahan iklim. Faktanya, miliarder China dari sektor teknologi hijau adalah yang paling menonjol dalam Daftar Kaya Forbes China 2021 dari 100 pengusaha terkaya di negara itu.

Lebih dari seperempat anggota terkaya itu menghasilkan kekayaan mereka di industri yang berada di garis terdepan memerangi perubahan iklim, naik dari sekitar seperdelapan tahun lalu.

Baca Juga: Gilak! Miliarder Teknologi Ini Disebut Predator Seks, Terjerat Skandal Tiduri 5.000 Wanita!

Melansir Forbes di Jakarta, Rabu (24/11) China menjadi rumah bagi pasar mobil terbesar di dunia dengan 1,3 juta penjualan mobil listrik (EV) pada 2020, menjadikan China No. 1 secara global.

Pangsa EV dari pasar lokal telah meningkat dari enam persen tahun lalu menjadi 19% bulan lalu. Negara ini juga merupakan salah satu pemasok peralatan baterai lithium terbesar yang digunakan oleh banyak EV. Di bidang energi surya, China memproduksi lebih dari 70% sel dan modul surya dunia.

Di antara penggerak EV tahun ini adalah produsen mobil listrik BYD yang telah lama didukung oleh Warren Buffett. Sahamnya meningkat lebih dari dua kali lipat, menambahkan lebih dari USD12 miliar pada kekayaan pendirinya Wang Chuanfu, yang menduduki peringkat No. 14 tahun ini dengan kekayaan senilai USD23,5 miliar. Tahun lalu, ia masih berada di No. 39.

Saham XPeng yang diperdagangkan di New York hampir dua kali lipat pada tahun lalu, mengangkat ketua He Xiaopeng ke dalam jajaran 100 teratas untuk pertama kalinya di No. 76 dengan kekayaan senilai USD7,46 miliar.

Lebih dramatisnya lagi, keuntungan di antara pembuat mobil listrik adalah keuntungan di produsen baterai yang melayani sejumlah besar pelanggan EV di dunia. Ialah Robin Zeng membuat kekayaannya di Contemporary Amperex Technology (CATL) semakin meroket.

CATL adalah pemasok baterai terbesar di dunia untuk kendaraan listrik untuk pelanggan seperti BMW dan Volkswagen. Zeng menempati urutan ketiga di antara orang terkaya China dengan kekayaan bersih lebih dari dua kali lipat menjadi USD50,8 miliar dari tahun lalu.

Tiga lainnya yang menjadi kaya dari CATL adalah wakil ketua Huang Shilin (USD22,9 miliar) investor CATL Pei Zhenhua (USD14,7 miliar) dan Wakil ketua Li Ping (USD10,2 miliar). Gabungan keempatnya memiliki hampir setengah dari CATL.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan Warta Ekonomi. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Warta Ekonomi.
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA