Monday, 2 Jumadil Awwal 1443 / 06 December 2021

Monday, 2 Jumadil Awwal 1443 / 06 December 2021

India akan Terbitkan RUU Larangan Cryptocurrency

Kamis 25 Nov 2021 08:53 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Friska Yolandha

Uang kripto

Uang kripto

Foto: Pixabay
Larangan cryptocurrency akan terkait dengan semua cryptocurrency pribadi.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW DELHI -- India akan melanjutkan rencananya untuk melarang sebagian besar mata uang kripto atau cryptocurrency di negara itu. Ekspektasi telah tumbuh dalam beberapa bulan terakhir bahwa pemerintah dapat melunakkan pandangannya tentang mata uang digital.

Larangan itu akan terkait  semua cryptocurrency pribadi dengan pengecualian tertentu untuk memungkinkan promosi teknologi yang mendasarinya dan penggunaannya.

Baca Juga

Harga cryptocurrency turun di bursa India setelah keputusan tentang masa depan RUU itu diumumkan. Menurut buletin pemerintah, larangan tersebut adalah bagian dari Cryptocurrency yang diusulkan dan Peraturan RUU Mata Uang Digital Resmi yang akan diperkenalkan pada sesi musim dinginnya.

Undang-undang ini bertujuan menciptakan kerangka kerja fasilitatif untuk pembuatan mata uang digital resmi yang akan dikeluarkan oleh Reserve Bank of India (RBI), dilansir di BBC, Kamis (25/11).

Rencana melarang semua cryptocurrency swasta tampaknya pada dasarnya sama dengan rancangan undang-undang sebelumnya yang diajukan pada bulan Januari. Dalam beberapa bulan terakhir, diperkirakan pemerintah India dapat melunakkan sikapnya terhadap cryptocurrency, mungkin berusaha untuk mengaturnya sebagai aset alih-alih alat pembayaran. 

Sementara deskripsi RUU tetap sama, perbedaan pastinya belum dikonfirmasi karena draf terbaru belum tersedia untuk umum.

Nilai beberapa mata uang digital dilaporkan turun setelah pengumuman RUU tersebut. Bitcoin turun lebih dari 13 persen di situs pertukaran India WazirX, sementara Shiba Inu dan Dogecoin keduanya turun lebih dari 15 persen.

Namun, Glen Goodman, penulis The Crypto Trader, mengatakan bahwa dampak globalnya relatif kecil.

“Bahkan ketika China memutuskan untuk melarang cryptocurrency, dan itu adalah masalah yang sangat besar, itu tidak sepenuhnya membantai pasar kripto,” katanya.

Menurut laporan video oleh publikasi berita lokal India Today, perdagangan cryptocurrency kemungkinan akan berlanjut di bawah RUU yang diusulkan, selama pengguna membeli dari bursa yang memenuhi persyaratan tertentu.

Laporan itu menambahkan bahwa RUU itu mungkin fokus pada pembatasan siapa yang diizinkan membuat cryptocurrency, dengan tujuan melindungi investor.

Menurut situs CoinDesk, RBI, bank sentral negara itu, dianggap memiliki pandangan konservatif tentang cryptocurrency. Pada Maret 2020, Mahkamah Agung India membatalkan larangan perdagangan mata uang digital yang diberlakukan oleh RBI selama dua tahun.

Dan pekan lalu, Gubernur RBI Shaktikanta Das mengatakan bank memiliki kekhawatiran serius dari sudut pandang stabilitas ekonomi makro dan keuangan, dan bahwa teknologi blockchain dapat berkembang tanpa cryptocurrency.

Namun Goodman menunjuk larangan baru-baru ini di China, dan rencana El Salvador untuk membangun kota Bitcoin di dasar gunung berapi dengan cryptocurrency yang digunakan untuk mendanai proyek tersebut.

"Pemerintah mengambil pendekatan yang sangat berbeda untuk bagaimana mereka melihatnya. Sebagai ancaman, peluang, atau di antara keduanya."katanya.

Goodman mengatakan pemerintah China ingin menyingkirkan semua mata uang digital kecuali yang diciptakannya. "Mereka ingin mendominasi cryptocurrency, dan bagi saya sepertinya pemerintah India memiliki ide yang sama. Mereka berpikir, 'baik jika China melakukannya, maka kita juga bisa'," ujarnya.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA