Saturday, 22 Rabiul Akhir 1443 / 27 November 2021

Saturday, 22 Rabiul Akhir 1443 / 27 November 2021

Solusi Ekstrem Chelsea untuk Mengganti Chilwell

Kamis 25 Nov 2021 06:40 WIB

Rep: Afrizal Rosikhul Ilmi/ Red: Muhammad Akbar

Pemain Chelsea Ben Chilwell merayakan setelah mencetak gol keempat timnya selama pertandingan sepak bola Liga Premier Inggris antara Chelsea dan Norwich City di Stadion Stamford Bridge di London, Sabtu, 23 Oktober 2021.

Pemain Chelsea Ben Chilwell merayakan setelah mencetak gol keempat timnya selama pertandingan sepak bola Liga Premier Inggris antara Chelsea dan Norwich City di Stadion Stamford Bridge di London, Sabtu, 23 Oktober 2021.

Foto: AP/Ian Walton
Chilwell dipaksa keluar pada babak kedua

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Bos Chelsea Thomas Tuchel mungkin punya solusi yang tidak lazim untuk mimpi buruk dari cedera Ben Chilwell dalam kemenangan 4-0 melawan Juventus di Liga Champions, Rabu (24/11).

Bek sayap kiri, yang telah menikmati musim yang luar biasa, sedang menunggu untuk menerima hasil dari pemindaian lututnya.

Chilwell dipaksa keluar pada babak kedua dari apa yang secara luas merupakan malam yang positif di Stamford Bridge. Tim asuhan Tuchel menyingkirkan raksasa Italia Juventus, mencetak skor 4-0 dan mengamankan tempat mereka di babak sistem gugur Liga Champions.

Sebagai juara bertahan, keberhasilan penyisihan grup hanyalah satu langkah untuk mempertahankan mahkota mereka, tetapi pukulan cedera ganda, yang juga melibatkan N'Golo Kante, sedikit meredam suasana setelah peluit panjang dibunyikan.

Mengutip dari Express, Kamis (25/11), Chilwell menjalani pemindaian pada Rabu (24/11) di tengah kekhawatiran bahwa ia bisa menderita cedera ACL.

Jika itu terjadi maka ia diprediksi akan absen hingga akhir musim. Sementara Marcos Alonso yang memainkan banyak pertandingan di awal musim, belum tentu disenangi untuk kembali.

Meski begitu, cedera pada pemain Spanyol berusia 30 tahun itu akan membuat Tuchel sangat lemah di posisi bek sayap kiri. Dengan cara yang tidak mungkin, penandatanganan musim panas Saul Niguez bisa masuk untuk menyelamatkan hari.

Untuk dua pertandingan pertama musim ini, saat masih di Atletico Madrid, Saul tampil di posisi favorit Chilwell. Dikenal sebagai pemain serba bisa, pemain berusia 27 tahun itu gagal membuat dampak di lini tengah selama tahap awal pinjaman selama satu musim.

Setelah beberapa pertandingan pertama yang sulit di Chelsea, ia sebagian besar mendapati dirinya diasingkan ke bangku cadangan, dengan kandidat Ballon d'Or Kante dan Jorginho menahan benteng.

Dengan demikian, kembali beraksi bisa datang melalui akting cemerlang di bek sayap, meskipun masih harus dilihat bagaimana perasaan mantan pemain Atletico tentang perubahan seperti itu.

"Chelsea telah berjanji kepada saya untuk berlatih di posisi saya (gelandang), tetapi untuk bisa bermain, kita akan lihat," kata Niguez kepada Ibai Llanos dikutip dari Express, Kamis (25/11).

"Untuk kembali ke peran tertentu yang tidak saya mainkan sekarang - itulah alasan terpenting keputusan saya (untuk bergabung dengan Chelsea). Transfer ini adalah langkah keluar dari zona nyaman saya. Saya percaya bahwa Anda akan melihat Saul baru di tempat baru yang (lebih baik)," terangnya.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA