Friday, 8 Jumadil Awwal 1444 / 02 December 2022

Guru dan Tantangan Pedagogi Digital pada Era Pandemi

Rabu 24 Nov 2021 15:42 WIB

Red: Karta Raharja Ucu

Guru SDN Tebet Timur 07 Arbanur Orbita melakukan kegiatan belajar mengajar secara daring saat kegiatan McClassroom di Jakarta, Selasa (23/11). McDonald’s Indonesia mengadakan McClassroom pada tanggal 22-23 November 2021, yang diikuti oleh 300 guru terpilih se-Indonesia untuk mengajar kisah-kisah para pahlawan nasional Indonesia di 150 gerai dalam rangka memperingati Hari Guru Nasional yang jatuh pada 25 November 2021.

Guru SDN Tebet Timur 07 Arbanur Orbita melakukan kegiatan belajar mengajar secara daring saat kegiatan McClassroom di Jakarta, Selasa (23/11). McDonald’s Indonesia mengadakan McClassroom pada tanggal 22-23 November 2021, yang diikuti oleh 300 guru terpilih se-Indonesia untuk mengajar kisah-kisah para pahlawan nasional Indonesia di 150 gerai dalam rangka memperingati Hari Guru Nasional yang jatuh pada 25 November 2021.

Foto: Tahta Aidilla/Republika
Guru yang terus belajar akan menggenggam masa depan.

REPUBLIKA.CO.ID, Oleh: Satriawan Salim, Koordinator Nasional Perhimpunan Pendidikan dan Guru (P2G), Pengajar Labschool UNJ

Pandemi Covid-19 mengubah cara masyarakat berkomunikasi dan bersosialisasi, tak terkecuali interaksi dalam pendidikan. Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) menjadi solusi hampir dua tahun terakhir.

Meskipun begitu, intensitas upaya memulai pembelajaran tatap muka terbatas ditingkatkan di hampir seluruh daerah. Karakteristik pembelajaran masa pandemi, yaitu masifnya penggunaan teknologi digital dalam pembelajaran, membuat PJJ bergantung padanya.

Penggunaan teknologi digital menjadi kebutuhan pokok sekaligus solusi, yang "memaksa" guru, termasuk siswa dan orang tua, beradaptasi sehingga menjadi fakta kenormalan baru dunia pendidikan. Metode pembelajaran guru berubah drastis selama PJJ, biasanya klasik di sekolah, diganti belajar dari rumah menggunakan teknologi. Secara umum, metode PJJ terbagi tiga: dalam jaringan (daring), luar jaringan (luring), dan kombinasi.

Selama PJJ, mayoritas guru memilih metode PJJ daring yang mengandalkan infrastruktur digital, perangkat digital, kompetensi digital, dan keterlibatan. Infrastruktur digital, seperti jaringan internet dan base transceiver station (BTS), menentukan kualitas PJJ.

Namun, disparitas akses dan kualitas in ternet antardaerah tinggi. Kecepatan internet Indonesia pun masih rendah, di peringkat 121 untuk mobile internet dan peringkat 115 untuk fixed internet connection (Speedtest Global Index, 2021 & World Bank, 2020).

Ketersediaan perangkat digital, seperti komputer, laptop, dan gawai pintar termasuk kuota internet, menjadi penyebab PJJ banyak kendala karena tak semua siswa (bahkan guru) punya, khususnya keluarga miskin. Hasil survei menunjukkan, 20,1 persen siswa dan 22,8 persen guru belum memiliki perangkat teknologi informasi dan komunikasi (TIK) seperti di atas selama belajar daring (Kemendikbudristek, 2021).

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA