Thursday, 25 Syawwal 1443 / 26 May 2022

Teori Ilmuwan Falak Muslim Hingga Kini Masih Digunakan

Rabu 24 Nov 2021 12:56 WIB

Rep: Andrian Saputra/ Red: Ani Nursalikah

Teori Ilmuwan Falak Muslim Hingga Kini Masih Digunakan. Gambaran perbandingan ukuran relatif semua planet layak huni dengan Bumi. (kiri-kanan) Kepler-22b, Kepler-69c, Kepler-62e, Kepler-62f dan Bumi (Ilustrasi)

Teori Ilmuwan Falak Muslim Hingga Kini Masih Digunakan. Gambaran perbandingan ukuran relatif semua planet layak huni dengan Bumi. (kiri-kanan) Kepler-22b, Kepler-69c, Kepler-62e, Kepler-62f dan Bumi (Ilustrasi)

Foto: NASA Ames/JPL-Caltech
Para ilmuwan Muslim banyak melahirkan karya dalam berbagai cabang sains.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Para ilmuwan Muslim banyak melahirkan karya dalam berbagai cabang sains. Salah satunya pada ilmu tentang lintasan benda-benda langit yakni matahari, bulan dan bumi (ilmu falak) dan seluruh benda langit yang ada di alam jagat raya atau ilmu astronomi. 

"Ada banyak Muslim yang menjadi ahli falak pada zamannya dan produk kerjanya masih digunakan pada saat ini," kata pakar ilmu falak dan astronomi yang juga Wakil Ketua Lembaga Falakiyah Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Ma'rufin Sudibyo. 

Baca Juga

Kiai Ma'rufin mencontohkan tentang teori kemiringan ekliptika di bola langit menjadi subyek penelitian beberapa ilmuwan Muslim di antaranya al Ma’mun (813 - 833), al-Farghani (~859 M) dan disusul al Tusi (1135 - 1213 M). Kiai Ma'rufin menjelaskan lingkaran ekliptika adalah tempat keberadaan rasi-rasi bintang zodiak dan kedudukannya diturunkan dari kemiringan sumbu rotasi bumi.

Pengukuran saat itu menemukan kemiringan ekliptika sebesar 23º 30’ terhadap ekuator langit. Dengan kata lain sumbu rotasi bumi memiliki kemiringan 23º 30’ terhadap bidang ekliptika. Nilai kemiringan ini masih dipakai di era modern (dengan ketelitian lebih baik) dan menjadi salah satu faktor yang menentukan perubahan musim di permukaan bumi. 

Kiai Ma'rufin mengatakan tentang teori rotasi bumi telah didiskusikan secara mendalam oleh al Biruni (973 - 1050 M) dan generasi berikutnya seperti al Tusi. Bumi yang berotasi lebih konsisten dengan parameter-parameter astronomis yang telah diketahui dari pengamatan-pengamatannya. Bumi yang berotasi menjadi salah satu faktor yang kelak memicu revolusi heliosentris dari Copernicus, yang menjadi pondaman astronomi modern.

Begitupun tentang presesi sumbu rotasi bumi juga adalah subyek penelitian ilmuwan Muslim al Battani (858 - 929 M) yang dilanjutkan Abdurrahman al Sufi (903 - 986 M) dan al Tusi. Kiai Ma'rufin menjelaskan presesi sumbu rotasi bumi adalah bergesernya orientasi sumbu rotasi bumi secara perlahan-lahan yang membentuk sebuah siklus tertentu. 

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA