Friday, 28 Rabiul Akhir 1443 / 03 December 2021

Friday, 28 Rabiul Akhir 1443 / 03 December 2021

Ancelotti: Vinicius Pesepak Bola Paling Berbahaya di Dunia

Rabu 24 Nov 2021 04:35 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

 Vinicius Junior dari Real Madrid (kiri) berusaha mengontrol bola.

Vinicius Junior dari Real Madrid (kiri) berusaha mengontrol bola.

Foto: EPA-EFE/SERGEY DOLZHENKO
Pelatih asal Italia itu meyakini talenta Brazil itu masih terus berkembang.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Carlo Ancelotti menyebut Vinicius Juniorpesepak bola paling berbahaya di dunia saat ini, tetapi mengingatkan bahwa penyerang sayap Real Madrid itu masih memiliki beberapa aspek yang harus terus ditingkatkan.

"Melihat caranya bermain, saya pikir dia pesepak bola paling berbahaya di dunia saat ini karena tak banyak pemain di luar saya yang bisa melakukan apa yang dilakukannya sekarang," kata Ancelotti dalam laman Real Madrid, Rabu.

"Itu pendapat saya, tentu saja dia masih harus terus meningkatkan kemampuannya, sebab situasi satu lawan satu misalnya salah satu yang terpenting dalam sepak bola," sambung dia.

Pelatih asal Italia itu meyakini talenta Brazil itu masih terus berkembang dan mempunyai karakter tak cepat puas diri. "Saya pikir dia akan melakukannya karena dia tidak besar kepala dan bersikap seperti seseorang yang sudah menjuarai segalanya. Dia punya pemikiran seorang anak muda yang percaya bisa terus berkembang," katanya.

Penampilan Vinicius memang tengah naik daun belakangan ini, bahkan menjadi salah satu kepingan terpenting dalam performa Real Madrid dalam Liga Champions di mana pemain berusia 19 tahun itu membukukan dua gol dan empat assist dalam empat laga terakhir.

Kontribusi Vinicius tentu diharapkan Ancelotti bisa kembali terlihat saat Real Madrid bertandang ke Moldova menghadapi Sheriff Tiraspol dalam lanjutan Grup D Kamis dini hari esok. Ancelotti juga menegaskan Los Blancos tidak boleh mengulangi kesalahan seperti ketika kalah mengejutkan 1-2 dalam pertemuan pertama di Santiago Bernabeu saat menjamu tim debutan Liga Champions itu akhir September lalu.

"Kami tidak menikmati pertemuan pertama, karena mereka mengalahkan kami di Bernabeu," kata Ancelotti. "Kami harus berusaha menghindari kesalahan di pertandingan itu dan mereproduksi aspek-aspek bagus yang kami lakukan belakangan," sambung dia.

Real Madrid saat ini menempati posisi puncak Grup D dengan raihan sembilan poin dan akan mengunci satu tempat 16 besar apabila mengalahkan Sheriff.


sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA