Monday, 15 Syawwal 1443 / 16 May 2022

Pandemi Covid-19 Ubah Pola Pikir Wisatawan

Selasa 23 Nov 2021 15:57 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Sejumnlah wisatawan mengunjungi Kawah Sikidang di Dataran Tinggi Dieng, Batur, Kabupaten Banjarnegara, Jawa Tengah, Selasa (23/11/2021). Pandemi membuat wisatawan luar harus menyiapkan anggaran ekstra untuk memenuhi syarat melakukan perjalanan.

Sejumnlah wisatawan mengunjungi Kawah Sikidang di Dataran Tinggi Dieng, Batur, Kabupaten Banjarnegara, Jawa Tengah, Selasa (23/11/2021). Pandemi membuat wisatawan luar harus menyiapkan anggaran ekstra untuk memenuhi syarat melakukan perjalanan.

Foto: ANTARA /Aditya Pradana Putra
Pandemi membuat wisatawan tak lagi bisa berangkat liburan secara mendadak.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pandemi Covid-19 mengubah banyak hal dalam kehidupan masyarakat. Pola pikir wisatawan dalam mempersiapkan perjalanan pun turut berubah.

"Ketika konsumen sudah berniat membeli tiket, mereka sudah berpikir persiapan yang lain," kata Wakil Ketua Umum Asosiasi Travel Agent Indonesia (Astindo) Anton Sumarli, saat dihubungi Antara, Selasa.

Baca Juga

Di luar agenda wisata, menurut Anton, wisatawan juga melakukan persiapan lainnya, meliputi biaya tes antigen atau PCR sebagai syarat perjalanan transportasi yang dipilih oleh konsumen. Biaya untuk karantina mandiri bila bepergian dari luar negeri pun menjadi bagian dari pertimbangan ketika menyusun rencana pelesir.

Kini, menurut Anton, konsumen telah terbiasa dengan gaya wisata baru tersebut. Ia mengatakan, mau tidak mau, ada biaya ekstra yang membuat bajet wisata menjadi lebih besar dibandingkan sebelum pandemi.

"Mindset wisatawan sekarang juga berubah, orang-orang sudah tahu kalau mau traveling pasti ada biaya lebih," kata dia.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA