Monday, 24 Rabiul Akhir 1443 / 29 November 2021

Monday, 24 Rabiul Akhir 1443 / 29 November 2021

Novel Sitti Nurbaya, Nikah Paksa karena Utang Orang Tua

Selasa 23 Nov 2021 13:01 WIB

Red: Karta Raharja Ucu

Novel Sitti Nurbaya karya Marah Rusli

Novel Sitti Nurbaya karya Marah Rusli

Foto: Karta Raharja Ucu
Sitti Nurbaya mengkhianati kekasihnya Samsulbahri karena dinikahi Datuk Maringgih.

REPUBLIKA.CO.ID, Oleh: Denny JA

Tertulis di surat itu: Padang, 1897. Surat dimulai dengan kata: “Kekasihku Samsulbahri.”

Sitti Nurbaya pun bercerita dari Padang kepada kekasih hatinya yang tengah bersekolah di Batavia. “Aku menulis surat ini dengan cucuran air mata."

Tulis Nurbaya, toko ayahnya terbakar. Diduga ada yang membakar. Kebun kelapa ayahnya juga mati. Juga diduga ada tangan-tangan jahat yang merusaknya.

Ayahku terlilit utang kepada Datuk Maringgih, ujar Nurbaya. Ayah tak lagi sanggup membayar utang. Ancamannya masuk penjara.

Datuk Maringgih memberi tawaran. Utang Ayahnya dilupakan. Ayah juga tak akan dipenjara. Itu asalkan aku, Nurbaya, bersedia menjadi istri Datuk Maringgih.

Sitti Nurbaya pun bersumpah dan ia ingin kekekasihnya Samsulbahri percaya. Cintanya tetap utuh pada Samsulbahri. Tak berkurang sedikitpun.

Namun untuk menyelamatkan ayahnya, ia terpaksa mengambil tawaran itu: menjadi istri Datuk Maringgih. Bagi Samsulbahri, tak ada hantaman yang lebih keras daripada isi surat itu. Ia teringat mimpinya yang mirip. Jantungnya seolah berhenti. Ia menangis tak henti- henti.

Baca juga : Survei: Novel Cerita Dewasa Lebih Diminati

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA