Tuesday, 16 Syawwal 1443 / 17 May 2022

Vaksin HPV Bisa Cegah Lebih dari Satu Kanker

Senin 22 Nov 2021 22:33 WIB

Red: Nora Azizah

Vaksin HPV tidak hanya untuk mencegah kanker serviks.

Vaksin HPV tidak hanya untuk mencegah kanker serviks.

Foto: Pixabay.
Vaksin HPV tidak hanya untuk mencegah kanker serviks.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Himpunan Onkologi Ginekologi Indonesia (HOGI), Andrijono, mengatakan, vaksin human papillomavirus (HPV) dapat mencegah lebih dari satu penyakit kanker pada manusia. "Suntikan vaksin HPV bisa mencegah beberapa kanker bukan hanya serviks saja. Ini sangat menguntungkan," kata Andrijono saat hadir dalam Rapat Dengar Pendapat bersama Komisi IX yang diikuti dari YouTube DPR RI di Jakarta, Senin (22/11).

Andrijono mengatakan vaksin HPV, selain mencegah kanker serviks, juga dapat mencegah kanker vulva, kanker vagina, kanker mulut, dan kanker anus. Ia mengatakan, HOGI telah berjuang selama 12 tahun untuk memasukkan vaksinasi HPV dalam program vaksinasi nasional. Sebab, hingga saat ini sudah ada 64 negara di dunia yang sudah memasukkan vaksin HPV dalam program vaksinasi nasional.

Baca Juga

"Sekarang di Indonesia sudah berjalan dengan HPV secara program. Mudah-mudahan dalam waktu singkat kita lihat, kita masuk di negara yang melakukan vaksinasi nasional," ujarnya.

Berdasarkan penelitian HOGI melalui skrining terhadap 1.000 perempuan di Indonesia, kata Andrijono, satu di antaranya terkonfirmasi menderita kanker serviks. Menurut Andrijono, hingga kini masih 85 persen perempuan dengan stadium lanjut kanker serviks.

"Kalau di Indonesia ada 60 juta perempuan berisiko tinggi, itu datanya sebetulnya sekitar 60 ribu orang," katanya.

"Data kita juga yang terakhir rata-rata 93,9 persen meninggal dalam waktu 2 tahun. Jika pasien datang dengan stadium lanjut, bisa perkirakan dia akan meninggal dalam dua tahun. Hanya 7 persen yang bisa bertahan lebih dari 2 tahun," tambahnya.

HOGI mendorong pemerintah melakukan vaksinasi HPV pada anak-anak sekolah dasar pada rentang usia 9 sampai 13 tahun dalam rangka akselerasi untuk mencapai target eliminasi kanker serviks pada 2030.

"Kalau kita tidak mulai dengan vaksinasi nasional, saya khawatir tahun 2030 yang sudah dicanangkan sebagai eliminasi kanker serviks kita tidak bisa mencapai dan saya takut sekali kanker serviks adanya hanya di Indonesia, di negara lain nggak ada," katanya.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA