Sunday, 3 Jumadil Awwal 1444 / 27 November 2022

Sarah Meninggal Diduga Dianiaya WNA, Ridwan Kamil: Hati-Hati

Senin 22 Nov 2021 18:24 WIB

Rep: Arie Lukihardianti/ Red: Mas Alamil Huda

Gubernur Jabar Ridwan Kamil. Kang Emil meminta warga Jabar berhati-hati dalam menjalin hubungan sosial dengan warga negara asing.

Gubernur Jabar Ridwan Kamil. Kang Emil meminta warga Jabar berhati-hati dalam menjalin hubungan sosial dengan warga negara asing.

Foto: istimewa
Sarah meninggal dunia diduga disiram air keras oleh WNA asal Timur Tengah.

REPUBLIKA.CO.ID,  BANDUNG -- Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil prihatin dengan kasus meninggalnya Sarah (21 tahun) warga Cianjur, Jawa Barat, yang meninggal dunia diduga disiram air keras oleh warga negara asing (WNA) pada Sabtu (20/11). WNA asal Timur Tengah itu disebut suami Sarah.

"Pelajaran buat kita semua yang pertama hati-hati melakukan hubungan sosial dengan warga negara asing (WNA) yang budayanya berbeda, niat yang berbeda," ujar Ridwan Kamil yang akrab disapa Emil, di Bandung, Senin (22/11).

Baca Juga

Emil menjelaskan, terkait korban yang diduga melakukan kawin kontrak sudah ditangani oleh pemerintah setempat. Tak hanya Cianjur, Bupati Bogor pun sudah berupaya agar praktik kawin kontrak berkurang. "Progres dari Bupati Cianjur, Bogor, sudah sangat besar untuk mengurangi istilahnya ada kawin kontrak atau apapun yang merendahkan martabat perempuan," katanya.

Emil mengaku, ia turut berduka dengan kematian korban. Ia berharap, pelaku dihukum yang seberat-beratnya. "Hari ini kita berduka cita dan alhamdulillah polisi sudah menangkap pelakunya warga negara asing dari Timur Tengah. Dan saya minta yang bersangkutan dihukum seberat-beratnya, karena tindakan itu tidak berperikemanusiaan. Harus dihukum sesuai aturan seberat beratnya supaya tidak jadi preseden," paparnya.

Emil pun berpesan, kepada para ibu rumah tangga untuk segera melaporkan kejadian kekerasan. Termasuk melapor pada Pemprov Jabar. "Sehingga  kalau ada kekerasan rumah tangga kita selesaikan sebelum kekerasan itu menjadi sebuah hal yang sangat besar," katanya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA