Sunday, 21 Syawwal 1443 / 22 May 2022

Muslim Rusia Berupaya Buka Mushola di Stasiun Bawah Tanah

Selasa 23 Nov 2021 05:25 WIB

Rep: Meiliza Laveda/ Red: Ani Nursalikah

Muslim Rusia Berupaya Buka Mushola di Stasiun Bawah Tanah. Muslim Grozny menjalankan Shalat Idul Fitri dengan tetap menerapkan protokol kesehatan terkait Covid-19 di Grozny, Rusia. Beberapa masjid di Rusia ditutup operasinya terkait pencegahan wabah Covid-19.

Muslim Rusia Berupaya Buka Mushola di Stasiun Bawah Tanah. Muslim Grozny menjalankan Shalat Idul Fitri dengan tetap menerapkan protokol kesehatan terkait Covid-19 di Grozny, Rusia. Beberapa masjid di Rusia ditutup operasinya terkait pencegahan wabah Covid-19.

Foto: AP Photo/Musa Sadulayev
Ruang sholat untuk Muslim di Moskow tidak cukup.

REPUBLIKA.CO.ID, MOSKOW -- Kepala Imam Masjid Katedral Ildar Alyautdinov mengatakan umat Islam di Moskow, Rusia berusaha membuka mushola di stasiun kereta bawah tanah dan pusat perbelanjaan. Mushola tersebut akan membantu umat Islam melakukan sholat lima waktu tanpa menimbulkan rasa tidak nyaman bagi orang lain.

Alyautdinov mengatakan saat ini upaya tengah dilakukan untuk mewujudkan hal tersebut. Termasuk membangun mushola di sejumlah institusi, bandara, dan pusat kesehatan. “Negosiasi kesepakatan juga sedang berlangsung dengan pusat perbelanjaan,” kata Alyautdinov, dilansir ABNA, Senin (22/11).

Baca Juga

Sejumlah video beredar memperlihatkan Muslim di Moskow melakukan sholat di koridor stasiun kereta bawah tanah. Menurut mufti, ini terjadi karena ruang sholat yang dibuat untuk Muslim di kota tidak cukup.

“Umat ​​Islam sholat di kereta bawah tanah karena sholat adalah dasar kehidupan seorang Muslim dan kewajiban yang harus dilakukan lima kali sehari,” ujar dia.

Menurut ulama tersebut, sekitar 3,5 juta Muslim tinggal di Moskow dengan sekitar dua juta di antaranya menjadi penduduk tetap. Di Moskow, ada empat masjid utama dan sejumlah mushola.

Dikutip CGTN, pemerintah Rusia mencatat 36.970 kasus Covid-19 baru pada Ahad. Selain itu, jumlah kematian harian tertinggi kedua juga tercatat, yaitu 1.252 kmatian. Sebanyak 3.438 kasus terdeteksi di Moskow sementara 2.496 kasus lainnya tercatat di St. Petersburg dan 1.909 kasus infeksi dikonfirmasi di Wilayah Moskow. Sisanya, 1.661 kasus terdeteksi di Wilayah Samara, 989 di Wilayah Krasnodar, dan 884 kasus di Krimea.

Kini, Rusia jumlah total kasus yang terjadi sebanyak 9.331.158 kasus dan 264.095 kematian. Pusat Krisis Anti Covid-19 menambahkan jumlah pasien yang sembuh meningkat 32.504 dalam 24 jam terakhir menjadi 8.024.930.

https://en.abna24.com/news//russian-muslims-seek-to-open-prayer-rooms-in-subways-malls_1200633.html

https://newsaf.cgtn.com/news/2021-11-22/Russia-reports-second-highest-single-day-COVID-19-death-toll-15nAwVI2s24/index.html

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA