Thursday, 18 Syawwal 1443 / 19 May 2022

Pemerintah Sebut Kondisi Yield Obligasi Stabil

Senin 22 Nov 2021 09:09 WIB

Rep: Novita Intan/ Red: Friska Yolandha

Jurnalis foto mengambil gambar layar yang menampilkan pergerakan saham di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Jumat (12/11). Pemerintah menilai yield obligasi yang bertenor 10 tahun masih dalam kondisi stabil kisaran enam persen atau 6,07 persen.

Jurnalis foto mengambil gambar layar yang menampilkan pergerakan saham di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Jumat (12/11). Pemerintah menilai yield obligasi yang bertenor 10 tahun masih dalam kondisi stabil kisaran enam persen atau 6,07 persen.

Foto: Prayogi/Republika.
Pelaku pasar masih optimis terhadap pasar modal Indonesia.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemerintah menilai yield obligasi yang bertenor 10 tahun masih dalam kondisi stabil pada kisaran enam persen atau 6,07 persen. Hal ini menunjukkan pelaku pasar masih memiliki optimisme terhadap pasar modal Indonesia terlepas dari pengumuman tapering The Fed.

Sekretaris Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian Susiwijono Moegiarso mengatakan optimisme pelaku pasar terhadap pasar modal modal Indonesia terlihat dari pergerakan indeks harga saham gabungan (IHSG) yang mengalami kenaikan beberapa pekan ini.

Baca Juga

“Artinya pelaku pasar masih memiliki optimisme terhadap pasar modal Indonesia terlepas dari pengumuman tapering The Fed,” ujarnya kepada Republika.co.id, pekan lalu.

Kendati demikian, Susiwijono mengakui keputusan tapering the Fed tidak akan menyebabkan capital outflow sebesar pada 2013-2014. Hal ini terlihat dari fundamental ekonomi dan ketahanan sektor eksternal Indonesia yang lebih resilient.

Adapun kondisi defisit transaksi berjalan, cadangan devisa, dan tingkat suku bunga riil pada 2020 yang lebih baik dibandingkan rata-rata dari 2011-2015 telah memberikan fondasi ekonomi yang kuat bagi Indonesia untuk meminimalisasi risiko capital outflow. Bahkan fundamental ekonomi ini diperkirakan akan membaik pada 2021 sejalan perkembangan pemulihan ekonomi.

“Selain itu, pelaku pasar juga telah mengantisipasi kebijakan tapering ini karena pihak The Fed telah melakukan komunikasi publik yang baik terkait kebijakan moneternya, berbeda 2013-2014 yang menyebabkan terjadinya tantrum,” ucapnya.

Sebelumnya, dilaporkan bahwa Bank Sentral Amerika Serikat (AS) The Federal Reserve mengakhiri pertemuan dua hari dengan keputusan pengurangan pembelian aset mulai November. The Fed juga akan mempertahankan suku bunga tetap rendah mendekati nol persen.

"Pengurangan pembelian obligasi akan dimulai akhir bulan ini," kata Komite Pasar Terbuka Federal (Federal Open Market Committee/FOMC) dalam keterangannya.

Selama ini, total ada 120 miliar dolar AS yang dibeli The Fed setiap bulannya. Dengan keputusan terbaru, ini berarti akan ada pengurangan 15 miliar dolar AS setiap bulan, yang terdiri dari 10 miliar dolar AS di treasury dan 5 miliar dolar AS di sekuritas berbasis hipotek. 

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA