Sunday, 29 Safar 1444 / 25 September 2022

Satgas Covid-19 Yogya Sebut Belum Ada Klaster PTM

Ahad 21 Nov 2021 21:55 WIB

Rep: Silvy Dian Setiawan/ Red: Agung Sasongko

Siswa mengikuti pembelajaran tatap muka (PTM) sebelum tes Swab antigen di SD Negeri Samirono, Yogyakarta, Kamis (21/10). Tes Swab antigen untuk guru dan murid ini untuk mengetahui kesehatan siswa dan guru saat uji coba pembelajaran tatap muka (PTM). Tes ini diadakan acak di beberapa sekolah di Yogyakarta.

Siswa mengikuti pembelajaran tatap muka (PTM) sebelum tes Swab antigen di SD Negeri Samirono, Yogyakarta, Kamis (21/10). Tes Swab antigen untuk guru dan murid ini untuk mengetahui kesehatan siswa dan guru saat uji coba pembelajaran tatap muka (PTM). Tes ini diadakan acak di beberapa sekolah di Yogyakarta.

Foto: Wihdan Hidayat / Republika
Satgas Penanganan Covid-19 Kota Yogyakarta mengatakan, PTM berjalan lancar.

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 Kota Yogyakarta menyebut, belum ada klaster penularan Covid-19 yang ditemukan saat dilaksanakannya pembelajaran proses tatap muka (PTM) terbatas.

Ketua Harian Satgas Penanganan Covid-19 Kota Yogyakarta, Heroe Poerwadi mengatakan, PTM berjalan dengan lancar. PTM di Yogyakarta sendiri diikuti oleh peserta didik kelas enam SD dan kelas 7-9 tingkat SMP.

Baca Juga

Hingga saat ini, katanya, juga belum ditemukan kendala teknis terkait pelaksanaan PTM. "Sampai sekarang tidak ada laporan soal itu dan semoga tidak ada kasus sama sekali," kata Heroe yang juga Wakil Wali Kota Yogyakarta tersebut belum lama ini.

Meskipun belum ada klaster PTM, Heroe mengimbau tenaga didik maupun peserta didik untuk terus menjalankan protokol kesehatan pencegahan Covid-19. Selain itu, orang tua juga diminta aktif mengawasi anak untuk disiplin dalam menerapkan protokol kesehatan.

"Interaksi di luar rumah hendaknya dikurangi karena bisa berpotensi menimbulkan penyebaran baru di sekolah," ujarnya.

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA