Monday, 5 Zulhijjah 1443 / 04 July 2022

El Salvador Rencanakan ‘Kota Bitcoin’ Pertama

Ahad 21 Nov 2021 17:49 WIB

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Friska Yolandha

Suasana di Las Americas Square, San Salvador, El Salvador, 7 September 2021. El Salvador menjadi negara pertama di dunia yang mengadopsi bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah.

Suasana di Las Americas Square, San Salvador, El Salvador, 7 September 2021. El Salvador menjadi negara pertama di dunia yang mengadopsi bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah.

Foto: AP Photo/Salvador Melendez
Kota Bitcoin dibangun berbentuk lingkaran dengan bandara, perumahn dan alun-alun.

REPUBLIKA.CO.ID, MIZATA -- El Salvador berencana untuk membangun 'Kota Bitcoin' pertama di dunia, yang awalnya didanai oleh obligasi yang didukung bitcoin. Presiden Nayib Bukele mengatakan hal tersebut pada Sabtu (20/11), menggandakan taruhannya memanfaatkan mata uang kripto untuk investasi bahan bakar di negara Amerika Tengah.

Berbicara pada acara penutupan promosi bitcoin selama sepekan di El Salvador, Bukele mengatakan kota yang direncanakan di wilayah timur La Union akan mendapatkan tenaga panas bumi dari gunung berapi dan tidak memungut pajak apa pun kecuali pajak pertambahan nilai (PPN).

Baca Juga

“Investasikan di sini dan hasilkan semua uang yang Anda inginkan,” kata Bukele dalam bahasa Inggris, berpakaian serba putih dan mengenakan topi baseball terbalik, di resor pantai Mizata, dilansir dari Reuters, Ahad (21/11). 

“Ini adalah kota yang sepenuhnya ekologis yang bekerja dan diberi energi oleh gunung berapi,” ujar dia.

Setengah dari PPN yang dipungut akan digunakan untuk mendanai obligasi yang diterbitkan untuk membangun kota, dan setengah lainnya akan membayar layanan seperti pengumpulan sampah, kata Bukele. Ia memperkirakan infrastruktur publik akan menelan biaya sekitar 300.000 bitcoin.

El Salvador pada September menjadi negara pertama di dunia yang mengadopsi bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah. Meskipun Bukele adalah presiden yang populer jajak pendapat menunjukkan orang Salvador skeptis tentang kecintaannya pada bitcoin dan pengenalannya yang bergelombang telah memicu protes terhadap pemerintah.

Menyerupai rencananya dengan kota-kota yang didirikan oleh Alexander Agung, Bukele mengatakan Kota Bitcoin akan berbentuk lingkaran, dengan bandara, area perumahan dan komersial, serta menampilkan alun-alun pusat yang dirancang agar terlihat seperti simbol bitcoin dari udara.

“Jika Anda ingin bitcoin menyebar ke seluruh dunia, kita harus membangun beberapa Alexandria,” kata Bukele, seorang ahli teknologi berusia 40 tahun yang pada September menyatakan dirinya sebagai “diktator” El Salvador di Twitter dalam sebuah lelucon.

El Salvador berencana untuk menerbitkan obligasi awal pada 2022, kata Bukele, menyarankan itu akan dilakukan dalam waktu 60 hari.

Samson Mow, chief strategy officer dari penyedia teknologi Blockchain Blockstream, mengatakan kepada audiens pertemuan bahwa edisi 10 tahun pertama, yang dikenal sebagai volcano bond, akan bernilai 1 miliar dolar Amerika Serikat (AS), didukung oleh bitcoin dan membawa kupon 6,5 persen. Setengah dari jumlah itu akan digunakan untuk membeli bitcoin di pasar, katanya. Obligasi lain akan menyusul.

Mow mengatakan setelah penguncian lima tahun, El Salvador akan mulai menjual beberapa bitcoin yang digunakan untuk mendanai obligasi untuk memberi investor kupon tambahan. Dia menyatakan bahwa nilai mata uang kripto akan terus meningkat dengan kuat.

“Ini akan menjadikan El Salvador sebagai pusat keuangan dunia,” katanya.

Obligasi akan diterbitkan di 'jaringan cair', jaringan sidechain bitcoin. Untuk memfasilitasi prosesnya, pemerintah El Salvador sedang mengerjakan undang-undang sekuritas, dan lisensi pertama untuk mengoperasikan pertukaran akan diberikan kepada Bitfinex, kata Mow.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA