Thursday, 10 Rabiul Awwal 1444 / 06 October 2022

UMP 2022 Jabar Naik 1,72 Persen

Ahad 21 Nov 2021 07:25 WIB

Rep: Arie Lukihardianti/ Red: Andi Nur Aminah

Gubernur Jabar Ridwan Kamil

Gubernur Jabar Ridwan Kamil

Foto: istimewa
UMP tersebut berlaku bagi pekerja dengan masa kerja di bawah satu tahun.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil akhirnya menetapkan upah minimum provinsi (UMP) Jawa Barat 2022 sebesar Rp 1.841.487,31. Itu artinya, UMP Jabar 2022 tersebut, naik sebesar Rp 31.135,95 atau 1,72 persen. 

UMP tersebut berlaku bagi pekerja dengan masa kerja di bawah satu tahun. Sementara pekerja di atas satu tahun mendapat gaji lebih tinggi berdasarkan Struktur Skala Upah yang harus ditetapkan di dalam Peraturan Perusahaan (PP) atau Perjanjian Kerja Bersama (PKB) yang hasil negosiasi dan kesepakatan antara pemberi kerja/perusahaan dan pekerja/serikat pekerja. PP dan PKB ini berlaku setelah mendapat pengesahan dari pemerintah.

Baca Juga

UMP Jabar 2022 ditetapkan melalui Keputusan Gubernur Jawa Barat Nomor 561/ Kep.717-Kesra/2021 tentang Upah Minimum Provinsi Jawa Barat Tahun 2022. Pengumuman UMP dilakukan Sekretaris Daerah Jawa Barat Setiawan Wangsaatmaja dalam sebuah jumpa pers di Gedung Sate, Kota Bandung, Sabtu (20/11) malam. 

Menurut Sekda Jabar Setiawan Wangsaatmaja, batas akhir pengumunan UMP seharusnya 21 November 2021. Namun karena tanggal tersebut bertepatan dengan hari libur maka menurut aturan pengumumannya maju satu hari. 

Besaran UMP Jabar 2022 atas rekomendasi Dewan Pengupahan Provinsi Jawa Barat Nomor 561/015/XI/Depeprov tanggal 16 November 2021. Dewan Pengupahan terdiri dari serikat pekerja, pengusaha, dan Pemda Provinsi Jawa Barat. 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA