Wednesday, 4 Jumadil Awwal 1443 / 08 December 2021

Wednesday, 4 Jumadil Awwal 1443 / 08 December 2021

Oknum Dosen Tipu Korban dengan Tawarkan Ijazah tanpa Kuliah

Jumat 19 Nov 2021 22:34 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Ilustrasi Ditangkap Polisi

Ilustrasi Ditangkap Polisi

Foto: Republika/Mardiah
Polisi Makassar masih memburu oknum dosen yang menipu para korbannya itu.

REPUBLIKA.CO.ID, MAKASSAR  -- Tim Unit Reserse dan Kriminal Polsek Rappocini, Kota Makassar, Sulawesi Selatan, terus melakukan pengejaran terhadap salah seorang oknum dosen wanita berinisial Y atas kasus dugaan penipuan. Pelaku menipu korban dengan modus menjanjikan ijazah sarjana tanpa harus kuliah.

"Tim terus melakukan pengembangan dan mencari pelaku utama terkait kasus penipuan dengan menjanjikan ijazah. Salah satu terduga pelaku lain juga wanita berinisal TF sudah diamankan," kata Kepala Unit (Panit) 2 Reskrim Polsek Rappocini Ipda Ahmad S Hajar di Makassar, Sulawesi Selatan, Jumat.

Baca Juga

Ia mengungkapkan pelaku utama Y adalah seorang dosen di salah satu Perguruan Tinggi Swasta di Makassar. Kampusnya beralamat di Jalan Veteran Selatan.

Modus operandi dijalankan pelaku dengan menjanjikan calon korban ijazah dari kampus tersebut tanpa harus kuliah, asalkan syaratnya membayar. Tugas diberikan kepada TF (35), untuk mencari korban dengan iming-iming bisa mendapat ijazah secara instan tanpa harus sekolah.

Setiap calon korbannya membayar antara Rp8 juta sampai Rp10 jutaan."Tugas itu dilakukan TF atas suruhan oknum dosen Y ini, statusnya sekarang DPO. Ia juga dijanjikan upah Rp200 ribuan per orang bila berhasil merekrut dalam bentuk pulsa maupun paket data internet," ungkap Ahmad.

Kasus ini terbongkar saat sejumlah korban melaporkan dugaan penipuan itu ke polisi, karena sudah membayar tapi tidak kunjung mendoakan ijazah sesuai perjanjian."Kasus penipuannya sudah berlangsung setahun. Ada dua korban yang melapor karena tidak menerima ijazah S1 yang dijanjikan pelaku. Korbannya ada sembilan orang, semua tamatan SMA, tidak pernah kuliah," bebernya.

Dari laporan para korban, tim menangkap TF di tempat kosnya jalan Rappocini Raya pada Rabu (17/11) sekitar pukul 20.00 WITA. Barang bukti yang disita kartu ATM diduga berisi uang tampungan dari para korbannya.

TF diketahui mantan mahasiwa dari kampus oknum dosen itu mengajar yang kini telah ditetapkan sebagai tersangka. Dari keterangan pelaku, ia pernah mendatangi Y rumahnya.

Namun keterangan tetangga, yang bersangkutan telah lama meninggalkan rumahnya.Bahkan, nomor teleponnya sulit dihubungi. Sehingga para korbannya merasa ditipu lalu melaporkan oknum dosen itu. "Dalam waktu dekat, kita segera lakukan penangkapan. Insya Allah, tidak lama lagi karena tim sudah mengidentifikasi keberadaan bersangkutan," paparnya menegaskan.

Saat ini, tersangka TF tengah menjalani pemeriksaan di Polsek Rappocini dengan dijerat pasal 378 KHUPidana tentangpenipuan dan dia ancaman hukuman pidana empat tahun penjara.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA