Sunday, 1 Jumadil Awwal 1443 / 05 December 2021

Sunday, 1 Jumadil Awwal 1443 / 05 December 2021

Waktu Paling Tepat Minum Kopi

Sabtu 20 Nov 2021 06:48 WIB

Rep: Farah Noersativa/ Red: Nora Azizah

Penelitian temukan waktu paling tepat minum kopi untuk mendapatkan manfaatnya.

Penelitian temukan waktu paling tepat minum kopi untuk mendapatkan manfaatnya.

Foto: Wikimedia
Penelitian temukan waktu paling tepat minum kopi untuk mendapatkan manfaatnya.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Banyak orang merasa kurang pas apabila tidak meminum secangkir kopi setelah bangun pagi. Mereka percaya, kopi adalah bagian penting dari rutinitas pagi terutama bagi mereka yang membutuhkan fokus ekstra di hari itu. 

"Jika kopi membantu konsentrasi tanpa gangguan energi, ini biasanya pertanda baik. Namun, jika sebaliknya, meminum kopi dan merasa cemas, gelisah, kelaparan, depresi, mual, atau sebagainya, tidak bisa tidur, pikirkan lagi tentang kopi atau kafein secara umum," ujar Ahli Gizi Kylene Bogden, RD, dilansir laman Livestrong, Sabtu (20/11).

Baca Juga

Kopi memiliki kafein di dalamnya, dan stimulan dapat meningkatkan kadar kortisol. Kortisol adalah hormon stres membantu mengatur metabolisme, sistem kekebalan tubuh, dan gula darah di antara fungsi-fungsi lainnya.

"Tingkat kortisol kita secara alami melonjak dan mencapai puncaknya sekitar 30 hingga 45 menit setelah bangun tidur," kata Bogden.

Kortisol yang merangsang metabolisme mengarah pada lebih banyak energi dan kewaspadaan, menurut sebuah studi Juni 2016 di Emotion. Dengan demikian, untuk menghindari lonjakan kortisol yang besar, secangkir kopi pertama boleh diminum sekitar satu jam setelah bangun pagi.

"Beberapa penelitian mengatakan bahwa kortisol masih tinggi dari tidur ketika Anda pertama kali bangun, jadi lebih baik menunggu kopi Anda dan meminumnya di pagi hari ketika kortisol lebih rendah," kata Lauren Slayton, RDN.

Slayton mengatakan, ada sebagian orang menggunakan kopi ketika mereka membutuhkan energi ekstra, seperti sebelum berolahraga. Minum kopi sebelum berolahraga dapat membantu meningkatkan energi. Menurut ulasan Neuroscience & Biobehavioral edisi Desember 2016 lalu, kopi memberi lebih banyak energi, membantu fokus dan koordinasi, serta mengurangi persepsi rasa sakit.

"Efek kopi terasa segera setelah meminumnya. Jadi, jika Anda ingin meningkatkan olahraga atau memiliki pekerjaan penting yang harus dilakukan, saya sarankan untuk minum kopi 30 menit sebelumnya," kata Slayton.

Selain itu, kopi mungkin juga berguna ketika kita melewatkan satu malam tidur. Dalam sebuah studi Oktober 2016 di Sleep, para peneliti menilai jumlah kafein yang dibutuhkan orang yang kurang tidur untuk merasa seperti mereka tidur nyenyak. 

Mereka menemukan dengan kafein, orang dapat mencapai kewaspadaan puncak dengan minum: 200 miligram kopi atau sekitar dua cangkir kopi, tepat saat bangun pagi, dan 200 miligram tambahan empat jam kemudian. Food & Drug Administration (FDA) AS merekomendasikan untuk mengonsumsi tidak lebih dari 400 miligram kafein per hari, atau sekitar empat atau lima cangkir kopi.

Untuk orang yang memiliki intoleransi atau sensitivitas kafein, mungkin akan membantu untuk menurunkan atau menghilangkan kafein dari diet Anda. Slayton menyarankan orang-orang untuk meminum maksimal dua cangkir kopi dan kemudian minum teh hijau atau matcha jika mereka menginginkan dorongan. 

"Terlalu banyak kopi dapat menyebabkan kecemasan yang tidak dapat dijelaskan, insomnia, kortisol tinggi dan kegelisahan," kata Slayton.

Terlalu banyak kortisol dapat berdampak negatif pada sistem kekebalan dan tekanan darah. Namun, para peneliti pada sebuah studi September 2015 juga menemukan efek kafein pada kortisol berkurang pada orang yang minum kopi setiap hari, tetapi sering dikutip di Psychosomatic Kedokteran.

Pasangkan kopi dengan makanan seimbang, protein dan kaya lemak untuk pelepasan kafein yang lambat. Kafein saat perut kosong dapat meningkatkan kortisol dan menyebabkan masalah gula darah.

Minum kopi di sore hari juga dapat memengaruhi kualitas tidur. Sebab, menurut sebuah studi pada Desember 2018 di Risk Management and Healthcare Policy, salah satu efek samping dari kafein adalah kurang tidur. Minum kopi sebelum sore hari adalah yang terbaik jika Anda sensitif terhadap kafein.

"Kopi memiliki waktu paruh yang panjang, artinya dibutuhkan waktu lama bagi tubuh Anda untuk membersihkannya. Bagi mereka yang sensitif terhadap kafein, saya sarankan tidak minum kopi setelah tengah hari," kata Slayton.

Jika Anda mengalami masalah tidur, cobalah minum kopi Anda (dan kafein apa pun) sebelum tengah hari.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA