Tuesday, 23 Syawwal 1443 / 24 May 2022

Tua dan Muda, Kini Bisa Dapat Booster

Jumat 19 Nov 2021 21:34 WIB

Red: Nora Azizah

Suntikan booster Covid-19 kini bisa diperoleh lansia hingga usia yang lebih muda.

Suntikan booster Covid-19 kini bisa diperoleh lansia hingga usia yang lebih muda.

Foto: PxHere
Suntikan booster Covid-19 kini bisa diperoleh lansia hingga usia yang lebih muda.

REPUBLIKA.CO.ID, 

Oleh: Farah Noersativa

Baca Juga

Suntikan penguat atau booster vaksin Covid-19 mungkin pernah tak menjadi prioritas, bahkan di Amerika Serikat (AS). Namun, menurut data terbaru dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), saat ini ada lebih dari 30 juta orang di AS yang mendapat suntikan tambahan.

Sebelumnya, hanya kelompok orang tertentu yang memenuhi syarat untuk mendapatkan suntikan booster. Namun kini, CDC dan Food and Drug Administration (FDA) AS telah mengesahkan dosis tambahan untuk penerima Moderna dan Pfizer yang berusia 65 tahun ke atas atau lebih muda dan berisiko lebih tinggi.

Namun, karena semakin banyak pakar virus mencatat booster mungkin penting untuk proses vaksin, perubahan persyaratan yang ada mungkin sedang berlangsung. Bahkan, Moderna merilis pernyataan yang mengumumkan mereka telah mengajukan perluasan otorisasi penggunaan darurat boosternya.

Produsen vaksin meminta FDA untuk mengesahkan dosis vaksin booster 50 mikrogram untuk semua orang dewasa berusia 18 tahun ke atas. Booster bisa diberikan dalam jangka waktu setidaknya enam bulan setelah suntikan kedua tanpa ketentuan.

"Vaksin booster Moderna COVID-19 diizinkan untuk orang dewasa berusia 18 tahun ke atas terlepas dari faktor risiko pekerjaan di banyak pasar internasional," produsen vaksin mencatat dalam pengumumannya, seperti dilansir laman Bestlife Online, Jumat (19/11). 

Pfizer juga baru-baru ini mengajukan aplikasi ke FDA untuk memperluas kelayakan vaksin penguatnya. Badan tersebut menyebutkan, akan memungkinkan orang dewasa yang lebih muda untuk mendapatkan booster Pfizer sedini akhir pekan ini. 

Direktur CDC Rochelle Walensky mengatakan, pihaknya berencana untuk bertindak cepat untuk memperluas dosis booster segera setelah FDA meninjau data dan memberikan otorisasi. Namun, beberapa negara bagian tidak lagi menunggu panduan resmi dari FDA dan CDC.

Menurut ABC News, pejabat dari sembilan negara bagian di AS telah berpindah, baik secara formal maupun informal, dalam menawarkan suntikan booster kepada penduduk mereka yang berusia 18 tahun ke atas. Negara bagian itu antara lain Arkansas, California, Colorado, Minnesota, New Jersey, New Mexico, New York, Rhode Island, dan Virginia Barat.

"Saya sangat frustrasi dengan pesan berbelit-belit dari CDC dan FDA. Setiap orang harus mendapatkan booster setelah enam bulan," kata Gubernur Colorado Jared Polis selama episode CBS News 'Face the Nation.

Bahkan penasihat COVID Gedung Putih teratas Anthony Fauci, MD, baru-baru ini mengatakan, seharusnya tidak ada batasan orang dewasa diizinkan untuk mendapatkan suntikan tambahan lagi. "Sekarang, jangan membuatnya rumit. Buatlah sangat sederhana. Jika Anda memiliki vaksinasi primer, dapatkan booster," kata Fauci kepada Insider. 

Menurut Fauci, sebagian besar orang dewasa yang saat ini memenuhi syarat untuk suntikan //booster// sesuai dengan pedoman FDA dan CDC, belum mendapatkan suntikan penguat. Itu kemungkinan karena mereka bingung tentang persyaratan kelayakan.

Data terbaru dari CDC menunjukkan, hanya sekitar 15 persen dari semua orang yang divaksinasi lengkap mendapatkan suntikan tambahan. Itu termasuk hanya 36 persen dari mereka yang berusia 65 tahun ke atas, meskipun semua orang dalam kelompok usia ini memenuhi syarat.

“Kita harus mendapatkan hampir semua orang yang mendapatkan rejimen vaksinasi utama, kita harus meningkatkan semuanya,” kata Fauci.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA