Sunday, 1 Jumadil Awwal 1443 / 05 December 2021

Sunday, 1 Jumadil Awwal 1443 / 05 December 2021

PM Israel: Terima Kasih Erdogan

Jumat 19 Nov 2021 19:49 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Teguh Firmansyah

 Perdana Menteri Israel Naftali Bennett.

Perdana Menteri Israel Naftali Bennett.

Foto: AP/Abir Sultan/Pool European Pressphoto Agenc
Turki membebaskan pasangan Israel yang sebelumnya ditahan.

REPUBLIKA.CO.ID, YERUSALEM -- Perdana Menteri Israel Naftali Bennett berterima kasih kepada Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan atas pembebasan pasangan Israel Natali dan Mordi Oaknin dari penjara di Instanbul. Kedua pemimpin melakukan panggilan telepon pertama sejak 2013, pada Kamis (18/11) waktu setempat.

Seperti dilansir laman Jerusalem Post, Jumat (19/11), Bennett memuji komunikasi antara Israel dan Turki. Menurutnya hubungan kedua negara sangat efisien dan bijaksana terlebih pada masalah kemanusiaan.

Pembebasan pasangan Israel terjadi setelah upaya bersama dari Kementerian Luar Negeri dan Kantor Perdana Menteri, serta Kantor Presiden. Pembebasan ini juga bersamaan dengan pembicaraan kepala Mossad David Barnea berbicara dengan rekannya dari Turki.

Bennett menerangkan bahwa tuduhan penuntutan oleh Turki tidak benar. Dia mengatakan, Oaknin bukanlah mata-mata Israel, dan tidak ada hubungannya dengan intelijen Israel.

Kuasa Usaha Israel di Turki, Irit Lillian, melakukan kontak dengan penasihat senior Erdogan Ibrahim Kalin. Dia akhirnya memberitahu Kalin pada Rabu (17/11) sore bahwa Oaknins akan dibebaskan.

Sebelumnya, Erdogan berbicara dengan Presiden Israel Isaac Herzog. Presiden Herzog juga berterima kasih kepada presiden Turki dan menyatakan harapan untuk hubungan diplomatik yang lebih hangat antara kedua negara.

Pasangan Oakin dan satu warga Turki yang bersama mereka menghadapi tuduhan spionase politik atau militer setelah memotret istana Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan. Keduanya sempat ditahan di penjara di Istanbul.


BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA