Monday, 22 Syawwal 1443 / 23 May 2022

Tahanan Palestina Meninggal karena Kelalaian Medis Disengaja

Kamis 18 Nov 2021 23:36 WIB

Red: Christiyaningsih

Ada 72 tahanan Palestina yang ditahan oleh Israel meninggal akibat kelalaian medis.

Ada 72 tahanan Palestina yang ditahan oleh Israel meninggal akibat kelalaian medis.

Ada 72 tahanan Palestina yang ditahan oleh Israel meninggal akibat kelalaian medis

REPUBLIKA.CO.ID, RAMALLAH - Seorang tahanan Palestina meninggal di sebuah rumah sakit Israel sebagai akibat dari kelalaian medis yang “disengaja”, kata sebuah organisasi yang mengurusi tahanan Palestina, Palestinian Prisoners Society, Kamis. Sami Al-Amour, 39, meninggal di Rumah Sakit Soroka di Israel selatan.

"Tahanan Al-Amour berasal dari kota Deir al-Balah di Jalur Gaza. Dia telah ditahan sejak 2008 dan dijatuhi hukuman 19 tahun penjara," kata kelompok tersebut dalam sebuah pernyataan.

Baca Juga

Al-Amour telah "menderita penyakit jantung bawaan" dan meninggal "karena kebijakan dan kejahatan kelalaian medis yang disengaja" serta "keterlambatan dalam menindaklanjuti kesehatannya dan kondisi penahanan yang keras yang dialaminya selama bertahun-tahun masa penahanannya".

Al-Amour telah lama kehilangan haknya untuk mendapatkan kunjungan keluarga, kata kelompok hak asasi itu, kecuali untuk beberapa kali ibunya diizinkan untuk mengunjungi pada tahun-tahun awal penahanannya.

Sejak dibawa ke rumah sakit Soroka hanya beberapa hari yang lalu, Al-Amour sejauh ini telah dua kali menjalani operasi yang gagal, menurut kelompok hak asasi itu.

Al-Amour adalah "korban terbaru dari kejahatan kelalaian medis, salah satu kebijakan sistematis yang paling menonjol yang telah menyebabkan kesyahidan tahanan dalam beberapa tahun terakhir," kata sebuah pernyataan oleh masyarakat.

“Jumlah tahanan yang gugur di penjara pendudukan telah meningkat menjadi 227 syahid sejak 1967, termasuk 72 tahanan yang meninggal akibat kejahatan kelalaian medis.”

Kelompok hak asasi manusia meminta semua otoritas terkait untuk "campur tangan secara serius untuk menghentikan kejahatan sistematis dan terus-menerus ini" terhadap para tahanan.

Sebelum kematian Al-Amour, kelompok ini juga menuduh pihak berwenang Israel menolak untuk melepaskan mayat tujuh tahanan dari penjara-penjaranya. Menurut kelompok ini ada sekitar 4.650 tahanan Palestina di penjara-penjara Israel, dengan sekitar 550 menderita kondisi medis kronis seperti kanker dan masalah ginjal dan jantung.

*Ditulis oleh Ibrahim Mukhtar di Ankara

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA