Monday, 24 Rabiul Akhir 1443 / 29 November 2021

Monday, 24 Rabiul Akhir 1443 / 29 November 2021

Wellness Tourism Bisa Dorong Pasar Obat dan Kosmetik

Rabu 17 Nov 2021 21:06 WIB

Red: Nora Azizah

Suasana kawasan wisata pantai Ujong Blong sepi dari aktivitas warga di Desa Ujong Blang, Lhokseumawe,. Aceh. emko setempat menutup seluruh objek wisata, tampat usaha hiburan, olah raga, pusat kebugaran, panti pijat refleksi, dan karaoke untuk pengendalian dan memutus penyebaran COVID-19.

Suasana kawasan wisata pantai Ujong Blong sepi dari aktivitas warga di Desa Ujong Blang, Lhokseumawe,. Aceh. emko setempat menutup seluruh objek wisata, tampat usaha hiburan, olah raga, pusat kebugaran, panti pijat refleksi, dan karaoke untuk pengendalian dan memutus penyebaran COVID-19.

Foto: ANTARA/Rahmad
Wisata kebugaran atau 'wellness tourism' jadi alternatif potensi ekonomi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) menilai bahwa pengembangan wisata kebugaran atau wellness tourism dapat mendorong pasar produk obat tradisional dan kosmetika meningkat. "Indonesia memiliki keanekaragaman hayati. Bahan-bahan alamnya bisa diolah menjadi produk jamu, obat herbal dan juga kosmetik. Dan ini adalah apa yang kita sebut dengan wellness tourism," ujar Kepala BPOM Penny K Lukito dalam forum "Pendampingan UMKM Jamu dan Kosmetika menjadi Wirausaha Mandiri dan Berdaya Saing" di Bali yang diikuti secara daring di Jakarta, Rabu (17/11).

Ia menambahkan, wisata kebugaran juga menjadi salah satu alternatif untuk menggali potensi ekonomi pariwisata yang mengombinasikan antara aspek wisata dan kesehatan. Menurutnya, Indonesia memiliki potensi besar untuk mengembangkan wisata kebugaran berbasis kearifan lokal.

Baca Juga

"Itu tidak bisa dilepaskan dari pemanfaatan kekayaan bahan alam, berupa beragam produk herbal dan kosmetika yang telah diwariskan turun-temurun," tuturnya.

Namun demikian, Penny mengatakan, peluang itu masih menghadapi sejumlah tantangan, terutama kendala UMKM dalam hal perizinan, bahan baku, permodalan, kemampuan mengakses teknologi informasi hingga kapasitas sumber daya manusia (SDM). "Sehingga diperlukan pendampingan oleh Badan POM secara berkelanjutan untuk peningkatan kualitas produk herbal dan kosmetika dari hulu ke hilir," katanya.

Di tengah pandemi ini, Penny menegaskan, pihaknya akan terus berupaya untuk memberikan pendampingan terhadap pelaku UMKM obat tradisional dan kosmetika untuk menjaga dan meningkatkan kualitas produk agar tetap berdaya saing, baik di dalam negeri maupun internasional. Ia mengemukakan, berbagai program dikembangkan Badan POM, antara lain pelatihan, bimbingan teknis, dan asistensi yang merupakan upaya pendampingan terhadap pelaku usaha, baik dalam proses untuk mempersiapkan fasilitas produksi ataupun memperoleh izin edar produk.

"Kami selalu melakukan pendampingan, baik pelatihan, bimbingan teknis hingga memfasilitasi pendaftaran. Itu sudah kami kerahkan," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA