Thursday, 18 Syawwal 1443 / 19 May 2022

Huawei Ingin Lisensikan Desain Smartphone ke Pihak Ketiga?

Rabu 17 Nov 2021 13:16 WIB

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani / Red: Dwi Murdaningsih

Logo merek Huawei terlihat di sebuah gedung di kampus markas besar Huawei di Shenzhen, Cina, Sabtu, 25 September 2021.

Logo merek Huawei terlihat di sebuah gedung di kampus markas besar Huawei di Shenzhen, Cina, Sabtu, 25 September 2021.

Foto: AP/Ng Han Guan
Huawei sedang berupaya menghindari pembatasan yang diberlakukan oleh AS.

REPUBLIKA.CO.ID, SHENZHEN -- Menurut laporan baru dari Bloomberg, Huawei sedang mempertimbangkan untuk melisensikan beberapa desain ponsel cerdasnya kepada perusahaan pihak ketiga. Langkah ini untuk menghindari pembatasan yang diberlakukan oleh larangan perdagangan Amerika Serikat (AS).

Salah satu perusahaan yang dispekulasikan adalah Xnova-unit dari China Postal and Telecommunications Appliances Co. (PTAC). Dilansir dari GSMArena, Rabu (17/11), produsen peralatan telekomunikasi TD Tech Ltd adalah perusahaan lain yang berspekulasi berada di radar Huawei. Unit Xnova PTAC sudah menjual ponsel seri Nova Huawei di platform online-nya.

Baca Juga

Dengan melisensikan desainnya ke perusahaan pihak ketiga, Huawei akan dapat mengumpulkan komponen chipset TSMC dan modem 5G yang diperlukan untuk smartphonenya. Langkah ini juga dapat membantu mengembalikan Layanan Seluler Google ke perangkat Huawei.

Dibawah solusi ini Huawei tidak akan dapat menjual ponsel dengan nama mereknya sendiri. Perusahaan pihak ketiga yang disebutkan di atas akan menjual perangkat yang dikembangkan Huawei dengan merek mereka sendiri. Huawei belum mengeluarkan pernyataan resmi terkait spekulasi tersebut.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA