Thursday, 25 Syawwal 1443 / 26 May 2022

16.638 Difabel Telah Terima Dosis Lengkap Vaksin

Rabu 17 Nov 2021 02:51 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Petugas kesehatan menyuntikkan vaksin COVID-19 kepada penyandang disabilitas di Desa Srikaton, Kediri, Jawa Timur, Jumat (1/10/2021). Vaksinasi COVID-19 dosis ke dua secara jemput bola tersebut guna memberikan kemudahan layanan kepada penyandang disabilitas yang kesulitan mendatangi lokasi vaksinasi.

Petugas kesehatan menyuntikkan vaksin COVID-19 kepada penyandang disabilitas di Desa Srikaton, Kediri, Jawa Timur, Jumat (1/10/2021). Vaksinasi COVID-19 dosis ke dua secara jemput bola tersebut guna memberikan kemudahan layanan kepada penyandang disabilitas yang kesulitan mendatangi lokasi vaksinasi.

Foto: ANTARA/Prasetia Fauzani
Kemenkes menyebut disabilitas penerima vaksin belum bisa dirinci karena masih didata

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Juru Bicara Vaksinasi COVID-19 Kementerian Kesehatan RI Siti Nadia Tarmizi menyatakan sebanyak 16.638 penyandang disabilitas di Indonesia telah menerima suntikan dosis lengkap vaksin COVID-19.

"Untuk penerima dosis pertama hingga saat ini berjumlah 20.678 orang," kata Siti Nadia Tarmizi yang dikonfirmasi di Jakarta, Selasa (16/11) malam.

Nadia mengatakan pemerintah menggolongkan penyandang disabilitas ke dalam kelompok masyarakat rentan bersama ibu hamil sebagai kelompok prioritas penerima vaksin. Jumlah penerima vaksin pun didominasi kelompok usia remaja.

Menurut Nadia, jumlah sasaran masyarakat disabilitas di Indonesia belum bisa dirinci secara akurat sebab terganjal oleh proses pendataan."Mungkin sampai saat ini kita tidak punya data yang cukup valid, untuk berapa sasarannya. Kita tidak tidak memiliki data secara rinci, terkait jumlah penyandang disabilitas dan kelompok rentan lain yang akan divaksin COVID-19," katanya.

Secara terpisah Persatuan Penyandang Disabilitas Indonesia (PPDI) Ghufron Sakaril memastikan kepesertaan disabilitas dalam vaksinasi COVID-19 relatif tinggi."Belakangan ini disabilitas mulai mendapatkan edukasi dari berita TV, radio, media online, diskusi antarkelompok sehingga wawasannya lebih terbuka terhadap vaksin," katanya.

Pada awalnya, kata Ghufron, banyak penyandang disabilitas yang takut ikut vaksinasi sebab dilatarbelakangi ketakutan atas informasi bohong atau hoaks yang beredar di tengah masyarakat."Mereka ini sangat hati-hati pada efek samping dari vaksinasi, khususnya pengaruh terhadap komorbid," katanya.

PPDI sebagai organisasi induk disabilitas di Indonesia kemudian dilibatkan pemerintah dalam memberi masukan demi kelancaran program vaksinasi."Belakangan ini lumayan bagus vaksinasinya, karena melibatkan organisasi penyandang disabilitas, menjaring lebih banyak teman-teman disabilitas yang mengikuti vaksinasi," katanya

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA