Monday, 7 Rabiul Awwal 1444 / 03 October 2022

Cuaca Ekstrem dan Petir di Balik Kebakaran Kilang Cilacap

Senin 15 Nov 2021 17:15 WIB

Red: Indira Rezkisari

Kobaran api disertai kepulan asap terlihat dari tangki 36 T 102 yang terbakar di Kilang Pertamina Internasional RU IV Cilacap, Jawa Tengah, Ahad (14/11/2021). Upaya pemadaman masih terus dilakukan dengan melakukan penyemprotan untuk mengisolir tangki yang terbakar agar api tidak merambat ke tangki yang lain.

Kobaran api disertai kepulan asap terlihat dari tangki 36 T 102 yang terbakar di Kilang Pertamina Internasional RU IV Cilacap, Jawa Tengah, Ahad (14/11/2021). Upaya pemadaman masih terus dilakukan dengan melakukan penyemprotan untuk mengisolir tangki yang terbakar agar api tidak merambat ke tangki yang lain.

Foto: ANTARA/Idhad Zakaria/foc.
PDIP desak Pertamina dan BUMN investigasi mendalam kebakaran kilang Cilacap. 

REPUBLIKA.CO.ID, oleh Bambang Noroyono, Febrianto Adi Saputro, Antara

Tim Polri sudah membuat kesimpulan sementara penyebab kebakaran di Kilang Pertamina, di Cilacap, Jawa Tengah (Jateng), Sabtu (13/11), adalah akibat sambaran petir. Kepala Bagian Penerangan Umum (Kabag Penun) Mabes Polri, Komisaris Besar (Kombes) Ahmad Ramadhan mengatakan, dari penyelidikan, tim kepolisian dari Polda Jawa Tengah (Jateng) sudah memeriksa enam orang saksi dari eksternal perusahaan, maupun dari ahli meteorologi.

Baca Juga

Dari saksi-saksi tersebut, lima orang mengaku, dan memberikan keterangan kepada tim penyelidikan, terkait adanya hujan dengan intensitas tinggi, dan kilatan petir sebelum kejadian di areal kebakaran. Dari identifikasi tempat kejadian perkara (TKP), Ramadhan mengatakan, kebakaran terjadi di Tangki 36 T 102 Kilang Premium Pertamina. 

“Lima saksi eksternal itu mengatakan, benar melihat petir di wilayah tersebut,” ujar Ramadhan, di Mabes Polri, Jakarta, Senin (15/11). 

Sedangkan satu saksi, dikatakan Ramadhan, adalah ahli dari Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG). Dari keterangan ahli tersebut tim penyelidikan juga mendapatkan data resmi laporan cuaca sebelum kejadian yang menyebutkan adanya dua kali petir di sekitar wilayah kebakaran tersebut. Petir pertama, pada jarak 45 kilometer (Km), dan kedua pada titik 12 Km. 

Selain itu, tim penyelidikan juga memeriksa sebanyak tujuh rekaman CCTV, dari lokasi kejadian. “Dua dari tujuh CCTV tersebut, didapati informasi adanya kilatan petir sekitar area 36 T 102, pada pukul 19.00 waktu setempat (WIB),” ujar Ramadhan.

Sedangkan kejadian kebakaran, diperkirakan terjadi sekitar pukul 19.00 WIB. “Sehingga sementara ini, penyelidik dari Polda Jawa Tengah, menduga bahwa penyebab kebakaran sesuai dengan keterangan saksi-saksi dan petunjuk CCTV, adalah induksi akibat sambaran petir,” kata Ramadhan. 

Sampai saat ini, kata dia, tim Labfor Forensik Mabes Polri, pun sudah berada di lapangan untuk penyelidikan lebih jauh. Ia menambahkan, meskipun kesimpulan akibat sambaran petir tersebut adalah dugaan sementara. Tetapi, kata dia, tim kepolisian masih terus melakukan pendalaman lengkap atas kebakaran tersebut. 

Sebab tim kepolisian masih membutuhkan ahli-ahli lain yang dapat menjelaskan soal bagaimana sambaran petir tersebut, dapat menimbulkan kebakaran. “Nanti juga akan diperkuat dengan keterangan ahli-ahli lainnya untuk mengetahui bagaimana petir dengan jarak jauh, dapat menimbulkan induksi yang dapat menyebabkan kebakaran,” terang Ramadhan.

Data BMKG Stasiun Meteorologi Tunggul Wulung Cilacap dari alat deteksi petir di BMKG Stasiun Geofisika Banjarnegara memperoleh analisis bahwa pada hari Sabtu (13/11), pukul 18.00 WIB hingga 19.30 WIB, terdapat dua sambaran petir dengan jarak 45 kilometer dan 12 kilometer. Sambaran petir pertama terjadi pada pukul 18.47 WIB, sedangkan yang kedua pada pukul 19.23 WIB. Analisa BMKG menyatakan sambaran petir yang terdekat dengan area kilang terjadi pada pukul 18.47 WIB

Peneliti klimatologi dari Pusat Riset Sains dan Teknologi Atmosfer Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Erma Yulihastin mengatakan cuaca ekstrem terjadi saat insiden kebakaran Kilang Cilacap di Jawa Tengah pada Sabtu malam. "Tanggal 13 itu merupakan cuaca ekstrem yang intens, tidak hanya singkat durasinya, tetapi long life," kata Erma dalam keterangan yang dikutip di Jakarta, Senin.

Erma menjelaskan konsentrasi hujan tertinggi saat itu berada di wilayah perbatasan Jawa Tengah dan Jawa Barat, di antaranya wilayah Cilacap yang masuk dalam luasan konsentrasi maksimum pada sore hari. Kondisi cuaca tersebut berlanjut sampai pukul 19.00 WIB. Sejam kemudian badai sudah membentuk pita hujan atau rainband yang terangkai di bagian selatan dari Jawa Barat, Jawa Tengah, bahkan sampai ke sebagian Jawa Timur.

"Ada pergerakan badai atau hujan, pita hujan ini terbentuk di wilayah bagian selatan. Tentu kita tahu bahwa Cilacap itu ada di bagian selatan," jelasnya.

Erma menerangkan bahwa awan konvektif itu belum meluruh sampai pukul 22.00 WIB masih terkonsentrasi di selatan dan bergerak terus ke arah laut hingga menjelang dini hari pukul 04.00 WIB. Kondisi itu menyebabkan cuaca ekstrem yang intens dengan durasi yang lama.

Menurutnya, sel badai yang tadinya kecil-kecil kemudian bergabung, meluas, dan membesar cenderung persisten menghasilkan hujan dengan intensitas tinggi. "Kalau kondisinya seperti ini sangat kecil kemungkinan tidak ada aktivitas petir di dalam sel badai konvektif yang dihasilkan," ujarnya.

Erma mengungkapkan keberadaan petir di wilayah selatan Jawa Tengah tidak terdata oleh satelit global yang mengumpulkan data-data petir secara langsung, namun aktivitas petir terdeteksi di bagian utara Jawa Tengah. Menurutnya, resolusi data itu mungkin tidak tinggi sehingga kurang bisa merepresentasikan kondisi saat terjadi badai dalam skala yang sangat luas.

"Badai tidak hanya awan saja, tapi juga hujan, jadi terbentuk awan konvektif dengan pertumbuhan sangat cepat didukung badai. Saya pribadi berkeyakinan aktivitas petir itu pasti sudah terdapat di dalamnya," ujar Erma.

photo
Api melalap kilang minyak milik perusahaan minyak nasional Pertamina, di Cilacap, Jawa Tengah, Indonesia, Ahad dini hari, 14 November 2021. - (AP/Agus Fitrah)
 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA