Friday, 19 Syawwal 1443 / 20 May 2022

Faktor Mengapa Kebaikan Rasulullah SAW tak Bisa Disangkal?

Jumat 12 Nov 2021 17:48 WIB

Rep: Ali Yusuf/ Red: Nashih Nashrullah

Rasulullah SAW dikenal sebagai sosok dengan budi pekerti luhur. Rasulullah SAW (ilustrasi)

Rasulullah SAW dikenal sebagai sosok dengan budi pekerti luhur. Rasulullah SAW (ilustrasi)

Foto: Republika/Kurnia Fakhrini
Rasulullah SAW dikenal sebagai sosok dengan budi pekerti luhur

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA— Nabi Muhammad SAW dimusuhi masyarakat Arab setelah menyampaikan seruan langit bahwa Allah SWT merupakan Tuhan alam semesta. 

Suku Quraisy dipimpin Abu Lahab yang sangat keras memusuhi Nabi Muhammad SAW.  Meski demikian, tidak membuat Nabi Muhammad SAW gentar menyampaikan wahyu dari Allah yang dibawa Jibril. 

Baca Juga

"Kemarahan Abu Lahab dan sikap permusuhan kalangan Quraisy yang lain tidak dapat merintangi tersebarnya dakwah Islam di kalangan penduduk Makkah itu," tulis Husen Haekal dalam bukunya Sejarah Muhammad. 

Atas kelembutan dakwah Nabi Muhammad SAW, ada saja setiap hari orang yang masuk Islam, menyerahkan diri kepada Allah. Lebih-lebih mereka yang tidak terpesona oleh pengaruh dunia perdagangan untuk sekadar melepaskan renungan akan apa yang telah diserukan kepada mereka.  

"Mereka sudah melihat Muhammad yang berkecukupan, baik dari harta Khadijah atau hartanya sendiri," katanya. 

Tidak dipedulikannya harta itu, juga tidak akan memperbanyaknya lagi. Dia mengajak orang hidup dalam kasih-sayang, dengan lemah-lembut, dalam kemesraan dan tasamuh (lapang dada, toleransi). 

Ya, bahkan dia yang menerima wahyu menyebutkan, bahwa memupuk-mupuk kekayaan adalah suatu kutukan terhadap jiwa.

أَلْهَىٰكُمُ ٱلتَّكَاثُرُ حَتَّىٰ زُرْتُمُ ٱلْمَقَابِرَ  كَلَّا سَوْفَ تَعْلَمُونَ  ثُمَّ كَلَّا سَوْفَ تَعْلَمُونَ  كَلَّا لَوْ تَعْلَمُونَ عِلْمَ ٱلْيَقِينِ لَتَرَوُنَّ ٱلْجَحِيمَ  ثُمَّ لَتَرَوُنَّهَا عَيْنَ ٱلْيَقِينِ  ثُمَّ لَتُسْـَٔلُنَّ يَوْمَئِذٍ عَنِ ٱلنَّعِيمِ

"Kamu telah dilalaikan oleh perlombaan saling memperbanyak. Sampai nanti kamu menuju kubur. Sekali lagi, jangan! Akan kamu ketahui juga nanti. Jangan. Kalau kamu mengetahui dengan meyakinkan. Niscaya akan kamu

lihat neraka. Kemudian, tentu akan kamu lihat itu dengan mata yang meyakinkan. Hari itu kemudian baru kamu akan ditanyai tentang kesenangan itu." (At Takatsur 1-8) 

Di hadapan Allah, hanya di hadapanNya Yang Tunggal tak bersekutu, manusia akan dimintai pertanggung-jawabannya atas perbuatannya yang telah dilakukan, yang baik dan yang buruk. Hanya perbuatan manusia itu sajalah yang menjadi perantaranya. Hati kecilnya yang akan menimbang semua perbuatan. 

Itulah yang berkuasa atas dirinya. Dengan itulah dipertanggungkan ketika setiap jiwa mendapat balasan sesuai dengan perbuatannya. Kebebasan mana lagi yang lebih luas daripada yang diajarkan Rasulullah itu?  

"Adakah Abu Lahab dan kawan-kawannya mengajarkan yang semacam itu sedikit sekalipun?" 

Ataukah mereka mengajarkan supaya manusia tetap dalam perhambaan, dalam perbudakan, yang sudah ditimbuni oleh kepercayaan-kepercayaan khurafat dan takhayul, yang sudah menutupi mereka dari segala cahaya kebenaran?     

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA