Tuesday, 11 Muharram 1444 / 09 August 2022

Hasil Ijtima Ulama Komisi Fatwa Masukan Penting Pemerintah

Selasa 09 Nov 2021 14:20 WIB

Rep: Fauziah Mursid/ Red: Muhammad Hafil

Wakil Presiden Maruf Amin saat memberikan sambutan di acara pembukaan Ijtima Ulama Komisi Fatwa se-Indonesia ke-VII Tahun 2021 secara virtual, Selasa (9/11).

Wakil Presiden Maruf Amin saat memberikan sambutan di acara pembukaan Ijtima Ulama Komisi Fatwa se-Indonesia ke-VII Tahun 2021 secara virtual, Selasa (9/11).

Foto: Dok Setwapres
Ijtima Ulama Komisi Fatwa se-Indonesia ke-VII resmi dibuka.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA--Wakil Presiden Ma'ruf Amin berharap forum Ijtima’ Ulama Komisi Fatwa se-Indonesia menghasilkan keputusan yang dapat menjawab berbagai masalah yang dihadapi umat dan bangsa Indonesia saat ini.

Hal ini kata Wapres, karena keputusan forum Ijtima Ulama ini menjadi masukan penting berbagai pihak, termasuk pemerintah.

Baca Juga

"Keputusan Ijtima’ Ulama ini akan menjadi masukan penting bagi pemerintah, legislatif, maupun yudikatif, dan menjadi pertimbangan dalam perumusan kebijakan yang diharapkan lebih membawa kemaslahatan bagi masyarakat, dan menjadi pedoman bagi umat Islam," ujar Wapres saat memberi sambutan di acara pembukaan Ijtima’ Ulama Komisi Fatwa se-Indonesia ke-VII Tahun 2021, Selasa (9/11).

Wapres mengatakan, apalagi dalam forum ijtima ulama ini dibahas permasalahan strategis mulai dari kebangsaan, keagamaan kontemporer dan permasalahan terkait peraturan perundang-undangan yang memiliki urgensi dan relevansi dengan situasi saat ini.

Tak hanya itu, kata Kiai Ma'ruf, forum ijtima ulama ini juga membahas berbagai permasalahan yang memiliki keterkaitan dengan program pemerintah saat ini. Yakni upaya penanggulangan pandemi Covid-19 beserta dampaknya, mulai dari pengentasan kemiskinan, penguatan ekonomi syariah, penguatan kerukunan nasional khususnya kerukunan umat beragama, dan lain sebagainya.

"Untuk itu, saya menyampaikan terima kasih dan penghargaan kepada para peserta Ijtima’ Ulama ini, yang telah mencurahkan perhatian dan dedikasinya dalam mencapai jalan keluar keagamaan terhadap berbagai permasalahan yang dihadapi," kata Wapres yang juga Ketua Dewan Pertimbangan MUI tersebut.

Ia juga menilai Ijtima’ Ulama Komisi Fatwa se-Indonesia sebagai forum strategis, karena melibatkan pimpinan Komisi Fatwa MUI seluruh Indonesia, pimpinan lembaga fatwa ormas Islam, pimpinan fakultas syariah perguruan tinggi Islam, pimpinan pondok pesantren, tokoh agama, tokoh masyarakat, hingga para utusan asosiasi muslim di beberapa negara.

Menurutnya, keterlibatan berbagai pihak tersebut dibutuhkan karena keputusan forum ijtima ulama ini akan berdampak luas.

"Sehingga keterlibatan berbagai lembaga fatwa tersebut akan menambah bobot dan legitimasi dari putusan yang ditetapkan," katanya.

Selama ini, kata Wapres, Komisi Fatwa telah menghadirkan pandangan keagamaan yang berorientasi pada pencarian solusi terbaik terhadap permasalahan umat Islam. Berbagai langkah juga telah dilakukan, termasuk melakukan telaah ulang terhadap rumusan hukum yang sudah tidak sesuai lagi dengan kondisi saat ini. 

Karena itu, selama ini Fatwa MUI juga mempunyai daya terima yang tinggi, termasuk dalam konteks menghadapi pandemi Covid-19. Keputusan Komisi Fatwa MUI ini juga kata Kiai Ma'ruf,  telah memberikan solusi bagi pemerintah dan umat Islam.

"Karena itu, saya atas nama pemerintah dan juga Ketua Dewan Pertimbangan MUI sekali lagi menyampaikan ucapan terima kasih atas jerih payah dan upaya terbaik yang telah dicurahkan dan didedikasikan para ulama melalui forum Ijtima’ Ulama Komisi Fatwa se-Indonesia ini, sehingga dapat menetapkan berbagai keputusan yang insya Allah akan sangat bermanfaat bagi umat dan bangsa," kata Wapres.

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA