Wednesday, 17 Syawwal 1443 / 18 May 2022

Pelatih Legendaris Italia Puji Permainan AC Milan Vs Inter

Selasa 09 Nov 2021 06:01 WIB

Rep: Anggoro Pramudya/ Red: Gilang Akbar Prambadi

Pemain AC Milan Zlatan Ibrahimovic (2-kanan) menyundul bola  saat pertandingan sepak bola Serie A Italia antara AC Milan dan FC Inter di stadion Giuseppe Meazza di Milan, Italia, Senin (8/11) dini hari WIB.

Pemain AC Milan Zlatan Ibrahimovic (2-kanan) menyundul bola saat pertandingan sepak bola Serie A Italia antara AC Milan dan FC Inter di stadion Giuseppe Meazza di Milan, Italia, Senin (8/11) dini hari WIB.

Foto: EPA-EFE/MATTEO BAZZI
Meski pertandingan berakhir imbang sama kuat, bagi Sacchi performa Milan sangat baik.

REPUBLIKA.CO.ID, MILAN -- Pelatih legendaris Italia, Arrigo Sacchi menyebut AC Milan menunjukkan kualitas permainan kelas Eropa saat menghadapi Inter Milan pada laga Derby della Madonnina di Stadion San Siro, Senin (8/11).

Meski pertandingan berakhir imbang sama kuat 1-1, tetapi bagi Sacchi performa Milan cukup memuaskan. Menurutnya, i Rossoneri tampil dengan semangat tinggi untuk terus menekan i Nerazzurri.

"Babak pertama Milan langsung menancap pedal gas. Mereka menjaga kecepatan yang saya definisikan sebagai permainan Eropa, dalam arti di Italia, bermain lebih lambat," kata Sacchi menjelaskan dikutip Football Italia, Selasa (9/11).

Milan sejatinya kebobolan lebih dahulu lewat penalti mantan pemainnya, Hakan Calhanoglu pada menit ke-11. Akan tetapi, keunggulan tersebut tak bertahan lama setelah Stefan de Vrij melakukan gol bunuh diri yang membuat skor menjadi 1-1.

Nerazzurri sejatinya bisa unggul setelah mendapat hadiah penalti pada menit ke-27. Beruntung, kiper Milan Ciprian Tatarusanu sukses membaca sepakan bola Lautaro Martinez.

Sacchi yang juga pernah membawa Milan meraih kesuksesan medio akhir 80-an dan awal 90-an menyebut, skuad besutan Stefano Pioli berhasil menunjukkan ketenangan dalam memainkan pertandingan.

"Milan berhasil menekan di zona menyerang dan mencuri banyak bola dari Inter. Seperti yang kami lakukan, kamu naik dengan kecepatan hiruk pikuk," sambung pria berkepala plontos.

Dengan hasil tersebut Milan memperpanjang catatan tak terkalahkan mereka dalam 12 laga Serie A Italia 2021/2022. Rossoneri sementara menduduki posisi kedua dengan koleksi nilai 32 dari 10 menang dan dua imbang.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA