Thursday, 13 Muharram 1444 / 11 August 2022

Maharesigana UMM Bantu Penyintas Banjir Kota Batu

Sabtu 06 Nov 2021 02:52 WIB

Rep: Wilda Fizriyani/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Maharesigana Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) memberikan bantuan kepada penyintas bencana banjir di Kota Batu, Jumat (5/11).

Maharesigana Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) memberikan bantuan kepada penyintas bencana banjir di Kota Batu, Jumat (5/11).

Foto: dok. Humas UMM
Maharesigana UMM bersama organisasi lain mempersiapkan pendiriaan posko bencana

REPUBLIKA.CO.ID, BATU -- Bencana banjir bandang telah melanda Kota Batu pada Kamis (4/11) lalu. Hal itu membuat (Maharesigana) Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) turut turun tangan memberikan bantuan kepada penyintas bencana banjir yang tersebar di beberapa wilayah.

Ketua Posko Koordinasi (Poskoor) Maharesigana, Alya Dinia Asyfiqi Masykur mengatakan, tim Maharesigana bersama Muhammadiyah Disaster Management Center (MDMC) telah melakukan koordinasi pada Kamis (4/11). Begitupun dengan Lembaga Zakat Infaq dan Shadaqah Muhammadiyah (Lazizmu) dan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Batu. "Mereka bersama-sama melakukan peninjauan dan penilaian mengenai titik-titik bencana serta tugas masing-masing," katanya dalam siaran pers yang diterima Republika, Jumat (5/11).

Menurut Alya, terdapat enam titik dengan dampak banjir terparah. Pertama yakni Dusun Sambong yang berlokasi di Desa Bulukerto. Kemudian Jalan Raya Dieng Desa Sidomulyo, Dusun Beru Kecamatan Bumiaji serta Desa Sumberbrantas Kecamatan Bumiaji. Terakhir, adapula Jalan Raya Selecta, serta jembatan Jalan Raya Giripurno yang terpantau cukup parah.

Berdasarkan hasil koordinasi, pihaknya membagi tiga tim utama yaitu tim pembersihan, tim pendataan, dan tim relawan. Saat ini Maharesigana telah menerjunkan 22 relawan yang berfokus untuk melakukan pendataan terhadap rumah-rumah yang rusak serta pencarian para korban bencana. Bersama BPBD dan pemerintah Kota Batu, Alya mengaku, selalu optimis bisa membantu dengan maksimal.

Selain melakukan pendataan, Maharesigana bersama lembaga lain juga tengah mempersiapkan pendirian posko koordinasi bencana. Hal tersebut dilakukan untuk mempermudah dan melancarkan proses evakuasi serta bantuan kepada para penyintas. Maharesigana juga telah menyiapkan puluhan paket hygiene kit disertai dengan sembako bagi para penyintas banjir di Kota Batu.

Alya berharap tiga tim hasil kerja sama dengan berbagai pihak dapat melakukan tugasnya dengan baik. Dengan begitu, bantuan yang disiapkan bisa diberikan dengan maksimal. “Saya yakin dengan kerja sama berbagai pihak, Kota Batu bisa bangkit dan beraktivitas seperti sedia kala," kata dia menambahkan.

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA