Sunday, 16 Muharram 1444 / 14 August 2022

Kebelet BAB Saat Maraton, Bagaimana Cara Menghindarinya?

Kamis 04 Nov 2021 18:15 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Qommarria Rostanti

Cara menghindari keinginan buang air besar saat maraton (Ilustrasi).

Cara menghindari keinginan buang air besar saat maraton (Ilustrasi).

Foto: AP PHOTO
Berlari bersama orang baru bisa memicu BAB di waktu yang tidak tepat.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pernahkah Anda merasa ingin buang air besar (BAB) saat lari maraton? Bagaimana cara menghindari keinginan tersebut?

Ahli diet di Kota New York yang bekerja di praktik gastroenterologi, Tamara Duker Freuman, mengatakan lari selama berjam-jam akan menyentak organ Anda. Ini juga mengangkut darah dari saluran pencernaan dan menuju kaki Anda.

Baca Juga

"Itu bisa membuat beberapa pelari mengompol dan yang lainnya sembelit," ujarnya seperti dilansir di laman Insider, Kamis (4/11).

Pelatih lari yang berbasis di Wisconsin, Carrie Zimmerman, mengatakan kecemasan berlari atau berlari bersama orang baru bisa memicu BAB di waktu yang tidak tepat. Akibatnya, gangguan pencernaan di tengah balapan adalah hal biasa. Penelitian telah menunjukkan 30 persen hingga 65 persen pelari memiliki keluhan perut.

Ada cara untuk mengurangi kemungkinan lari pelari pada hari maraton dan membuat kebutuhan untuk pergi sedikit kurang nyaman jika memang terjadi. Berikut penjelasannya:

1. Hindari makanan pedas

Apa yang masuk sebelum balapan memengaruhi apa yang keluar dan kapan. Makanan pedas, berlemak, atau sangat berserat bisa menjadi bumerang. Seorang profesional pemasaran di Virginia, Jenn Savedge, mempelajari hal ini dengan cara yang sulit dengan memanjakan dirinya sendiri dengan roti lapis daging sapi panggang yang besar dan kuat dari toko makanan klasik New York sehari sebelum maraton pada tahun 2014.

Sebagai gantinya, para ahli merekomendasikan makanan kecil kaya karbohidrat sehari sebelumnya, serta sarapan kaya karbohidrat setidaknya beberapa jam sebelum waktu mulai Anda. Bagel dengan selai kacang dan pisang adalah contoh makanan pralomba dengan rasio karbohidrat terhadap lemak, terhadap protein yang baik.

"Selama perlombaan, berhati-hatilah dengan gel yang dibuat dengan laktosa atau fruktosa, daripada glukosa sederhana, yang bisa lebih sulit bagi sebagian orang untuk dicerna," kata Duker-Freuman.

Hidrasi menjelang dan selama balapan juga penting, tetapi tidak dengan minuman berkafein jika perut Anda sensitif terhadapnya. 

Tidak peduli apa yang Anda makan dan minum sebelum dan saat berlari, itu harus dilatih dengan baik. "Latih makanan sebelum berlari seperti Anda berlatih lari," kata ahli diet olahraga mengatakan kepada Runner's World, Amy Goodson. Cobalah beberapa sarapan pada hari-hari jangka panjang dan lihat mana yang paling berhasil.

2. Minum cairan dingin

Apa yang harus dilakukan jika dorongan itu menyerang? Kadang-kadang balapan terjadi begitu saja. Dalam hal ini, pelari merekomendasikan untuk mencatat sebelumnya di mana toilet portabel akan berada di rute dan menyelipkan beberapa kertas toilet atau tisu bayi ke dalam saku atau tas ransel Anda.

Minum cairan dingin dan pelan-pelan juga bisa membantu meredakan sakit perut. "Itu memungkinkan aliran darah untuk mendistribusikan kembali ke saluran pencernaan Anda, dan itu mungkin membantu Anda merasa lebih baik," kata Goodson.

Namun, berharap perasaan itu akan berlalu, biasanya tidak efektif. Jika Anda dapat melihat toilet portabel, Zimmerman menyarankan untuk memanfaatkannya. 

"Saya hanya akan merunduk dan pergi dengan cepat, dan mengurus bisnis, dan kemudian sering kali Anda akan berlari lebih cepat karena Anda lebih nyaman," katanya. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA