Sunday, 21 Syawwal 1443 / 22 May 2022

Tertinggi Sepanjang Sejarah, PMI Manufaktur Tembus 57,2

Selasa 02 Nov 2021 12:07 WIB

Rep: Iit Septyaningsih/ Red: Friska Yolandha

Pembuatan komponen otomotif di perusahaan manufaktur PT Dharma Polimetal di Cikarang, Bekasi, Jumat (17/9). Purchasing Managers’ Index (PMI) manufaktur Indonesia pada Oktober bertengger di level 57,2 atau naik dibanding September yang berada di peringkat 52,2.

Pembuatan komponen otomotif di perusahaan manufaktur PT Dharma Polimetal di Cikarang, Bekasi, Jumat (17/9). Purchasing Managers’ Index (PMI) manufaktur Indonesia pada Oktober bertengger di level 57,2 atau naik dibanding September yang berada di peringkat 52,2.

Foto: Dok. Dharma Polimetal
Posisi PMI di atas 50 menandai, sektor manufaktur sedang mengalami fase ekspansi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kinerja sektor industri pengolahan nonmigas di Tanah Air terus menunjukkan geliatnya. Hal ini tercemin dari Purchasing Managers’ Index (PMI) manufaktur Indonesia pada Oktober yang bertengger di level 57,2 atau naik dibanding September yang berada di peringkat 52,2.

Sesuai rilis IHS Markit, melesatnya PMI manufaktur Indonesia pada bulan kesepuluh tersebut merupakan rekor tertinggi sepanjang sejarah manufaktur Indonesia. Posisi PMI di atas 50 menandai, sektor manufaktur sedang mengalami fase ekspansi.

Baca Juga

“Kami yakin kondisi sektor manufaktur yang ekspansif dapat dipertahankan, bahkan meningkat, karena perusahaan industri sudah kembali memacu produktivitas. Hal ini juga diperkuat dengan kondisi kesehatan masyarakat yang makin kondusif,” kata Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita melalui keterangan resmi, Selasa (2/11).

Menperin menyampaikan, performa gemilang sektor industri manufaktur ini merupakan hasil sinergi antara pemerintah dengan seluruh pemangku kepentingan terkait upaya pemulihan ekonomi. “Artinya, kebijakan yang ditempuh dalam pengembangan industri di masa pandemi ini sudah berada di jalur yang benar, misalnya pemberian insentif fiskal dan nonfiskal yang dapat menigkatkan permintaan dan mengembalikan utilisasi,” tutur dia.

Lebih lanjut, melonjaknya PMI merupakan salah satu wujud optimisme yang tinggi dari para pelaku industri manufaktur dalam menilai prospek ekonomi Indonesia ke depan. “Kepercayaan diri dan daya adaptasi industri di masa pandemi terlihat dari bangkitnya kembali PMI manufaktur Indonesia ke level ekspansif sejak November 2020 dan terus menguat hingga Oktober 2021,” katanya.

Agus menegaskan, di tengah berbagai tantangan global, kinerja industri manufaktur Indonesia di masa kepemimpinan Presiden Joko Widodo secara keseluruhan menunjukkan tren pertumbuhan yang positif dari tahun ke tahun. Ini terlihat dari kontribusi sektor manufaktur terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) yang selalu meningkat dan nilai investasi sektor manufaktur yang selalu bertambah.

Selain itu, kontribusi ekspor yang selalu dominan dalam struktur ekspor nasional, jumlah kontribusi pajak terhadap penerimaan negara, jumlah tenaga kerja yang bertambah, dan resiliensi yang tinggi terhadap gejolak lingkungan termasuk krisis. “Ini sekaligus menepis pandangan bahwa tengah terjadi deindustrialisasi di Indonesia,” jelas Agus.

Capaian PMI manufaktur Indonesia pada Oktober tahun ini melampaui PMI sejumlah negara manufaktur dunia, di antaranya India (55,9), Vietnam (52,1), Jepang (53,2), Rusia (51,6), China (50,6), dan Korea Selatan (50,2). Menanggapi hasil PMI manufaktur Indonesia terkini, Economics Associate Director IHS Markit Jingyi Pan mengatakan, PMI industri manufaktur di Indonesia mencapai catatan pertumbuhan paling cepat, seiring perbaikan kondisi akibat pelonggaran lebih lanjut pada kebijakan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM).

“Kenaikan permintaan dan output juga menunjukkan kepercayaan sektor manufaktur yang lebih baik, sebagaimana terlihat pada Future Export Index, aktivitas pembelian dan perekrutan perusahaan. Itu semua merupakan tanda-tanda positif kemajuan sektor manufaktur di Indonesia,” ungkapnya.

Berdasarkan hasil surevi IHS Markit, pada Oktober, tingkat ketenagakerjaan mengalami kenaikan dan aktivitas pembelian juga mengalami ekspansi pada laju paling tajam dalam rekor, yang mengarah pada kenaikan tingkat inventaris input. Sementara, sentimen bisnis secara keseluruhan membaik pada bulan Oktober, naik ke level di atas rata-rata. Responden survei secara umum berharap kondisi bisnis akan terus membaik, sejalan dengan dampak Covid-19 terhadap sektor manufaktur yang terus berkurang.

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA