Monday, 24 Rabiul Akhir 1443 / 29 November 2021

Monday, 24 Rabiul Akhir 1443 / 29 November 2021

Bung Karno Adalah Otak Pemikir Piagam Jakarta

Ahad 31 Oct 2021 12:09 WIB

Red: Muhammad Subarkah

Buku Utang Republik Kepada Umat Islam, karya Lukman Hakiem

Buku Utang Republik Kepada Umat Islam, karya Lukman Hakiem

Foto: Lukman Hakiem
Saham Gabungan Itu Bukan Hutang

REPUBLIKA.CO.ID, Oleh: Hadi Supeno, Penggiat pemuliaan nilai-nilai filsafat dan kenegaraan.

Judul bukunya sangat mengundang dan provokatif. Gaya bahasanya cair, enak dibaca seperti gaya tulisan-tulisan Lukman Hakiem yang lainnya.

Namun lebih dari itu, isi buku ini berjasa mengungkap dengan gamblang mozaik pernak pernik sejarah  Republik Indonesia yang sampai hari ini belum selesai.

Lukman Hakiem mengakui di dalam Pengantarnya bahwa buku yang sebagiannya sudah dimuat dalam beberapa media tidak berambisi meluruskan sejarah, namun bertugas untuk lebih memperkaya fakta sejarah.

Pengayaan fakta memang sangat penting agar  tidak ada pihak yang gemar main klaim,  yang berujung pada saling kegaduhan,  curiga, saling tidak percaya, bahkan berpotensi melemahkan sendi-sendi persatuan umat dan bangsa, seperti halnya celoteh Menteri Agama  Yaqut Cholil Qoumas bahwa kementerian agama adalah hadiah negara untuk NU. Faktanya, di tahun-tahun awal kemerdekaan  Menteri Agama RI bergonta ganti kadang NU, kadang Muhammadiyah.

Spirit pengungkapan fakta sejarah Indonesia  menurut saya memang wajib terus dilakukan karena selain masih minimnya para sejarawan mengungkap peristiwa sekitar masa-masa pergerakan dan awal kemerdekaan, juga karena rezim Orde Baru pernah mendesain tafsir tunggal atàs sejarah bangsa. Siapa yang ditulis dan siapa yang disembunyikan dalam penulisan sejarah semata-mata berdasarkan selera penguasa.

BK Tidak Sendiri 

ADALAH nyata betapa besar peran dan jasa Bung Karno yang mendedikasikan hidupnya untuk kemerdekaan tanah airnya. Namun itu TIDAK  DILAKUKAN SENDIRI,   bukan karya tunggal.

Begitu banyak  tokoh yang memberikan saham atas lahirnya Republik ini, sejak  awal kesadaran nasional, kebangkitan nasional, pergerakan, persiapan kemerdekaan, Proklamasi kemerdekaan, mempertahankan kemerdekaan, hingga konsolidasi kebangsaan yang penuh dinamika dengan korban berdarah-darah di antara anak bangsa. 

Pengungkapan sejarah Indonesia belum tapis adalah benar adanya.  Begitu banyak rantai sejarah yang terputus atau tersembunyi, baik karena kemampuan para sejarawan maupun karena memang disembunyikan.

Siapa yang hari ini tahu nama Edward  Douwes Deckker? Siapa yang tahu nama  Muso dan Amir Syarifuddin? Siapa yang tahu Syahrir dan Tan Malaka? Dan seterusnya.

Hutang Republik Pada Islam (HRPI) menjawab kegelisahan di atas dengan perjuangan hebat para tokoh Islam dalam membangun Republik ini.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA