Wednesday, 4 Jumadil Awwal 1443 / 08 December 2021

Wednesday, 4 Jumadil Awwal 1443 / 08 December 2021

Penurunan Harga PCR di RS Kota Bogor Sedang Dikoordinasikan

Kamis 28 Oct 2021 17:08 WIB

Rep: Shabrina Zakaria/ Red: Andi Nur Aminah

Tenaga kesehatan melakukan tes swab PCR kepada pasien di Bumame Farmasi, Tajur, Kota Bogor, Jawa Barat.

Tenaga kesehatan melakukan tes swab PCR kepada pasien di Bumame Farmasi, Tajur, Kota Bogor, Jawa Barat.

Foto: ANTARA/Arif Firmansyah
Sejumlah rumah sakit di Kota Bogor masih berkoordinasi terkait penurunan harga PCR

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Kementerian Kesehatan (Kemenkes) bersama Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) menetapkan tarif tertinggi pemeriksaan PCR sebesar Rp 275 ribu untuk Pulau Jawa-Bali, serta Rp 300 ribu untuk luar Jawa-Bali. Saat ini, sejumlah rumah sakit di Kota Bogor masih berkoordinasi terkait penurunan harga PCR.

Kepala Bidang Pengembangan Bisnis Humas dan Mutu pada Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kota Bogor, Armein Sjuhary Rowi mengatakan, harga PCR di RSUD Kota Bogor sudah turun dari Rp 445 ribu, menjadi Rp 270 ribu per hari ini.

Baca Juga

“Di RSUD Kota Bogor harga PCR ada perubahan menjadi Rp 270 ribu, dengan hasil yang bisa diambil maksimal 1 x 24 jam setelah pengambilan sampel,” ujar Armein kepada Republika.co.id, Kamis (28/10).

Dikonfirmasi terpisah, Kepala Seksi Humas dan Pemasaran RS PMI Kota Bogor, Niken Churniadita Kusumastuti mengatakan, hari ini lab rujukan RS PMI Kota Bogor akan menurunkan harga PCR. Hanya saja, terkait perbedaan harga PCR standar dan ekspress, pihaknya belum mengetahui bagaimana keputusan ke depannya.

Saat ini, kata dia, RS PMI sedang mengusahakan untuk memiliki laboratorium PCR sendiri. Serta membuat harga pemeriksaan PCR menjadi satu harga.

Kendati demikian, dia memastikan harga pemeriksaan PCR di RS PMI akan turun menyesuaikan dengan arahan Kemenkes.  “Pastinya akan turun, karena kan sudah ada arahan pemerintah. Enggak bisa juga kita enggak ikutin. Makanya kita berusaha punya laboratorium PCR sendiri, supaya lebih terjangkau,” jelas Niken.

Sementara itu, Humas RS Vania Kota Bogor, Dede Nurhasan mengatakan, RS Vania akan mengikuti aturan harga PCR yang diputuskan pemerintah pusat. Hanya saja, saat ini penyesuaian harga tersebut belum berlaku.

Selain itu, sambung dia, akan ada perbedaan harga antara pemeriksaan PCR standar dan ekspress. Diperkirakan, harga pemeriksaan PCR ekspress berada di atas angka Rp 275 ribu.

“Iya pastinya ada perbedaan harga untuk PCR standar dan PCR ekspress. Karena kalau ekspress enggak mungkin segitu (Rp 275 ribu, Red),” ujar Dede.

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA