Tuesday, 3 Jumadil Awwal 1443 / 07 December 2021

Tuesday, 3 Jumadil Awwal 1443 / 07 December 2021

Sri Mulyani Ungkap Stabilitas Keuangan dalam Kondisi Normal

Rabu 27 Oct 2021 14:03 WIB

Rep: Novita Intan/ Red: Friska Yolandha

Menteri Keuangan Sri Mulyani.

Menteri Keuangan Sri Mulyani.

Foto: Prayogi/Republika
Pemulihan aktivitas ekonomi seiring membaiknya penanganan kasus Covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK) memastikan kondisi stabilitas keuangan berada kondisi normal pada kuartal III 2021. Hal ini didorong pemulihan aktivitas ekonomi seperti PMI manufaktur secara ekspansif, indeks belanja masyarakat, penjualan kendaraan bermotor, penjualan semen, dan konsumsi listrik.

Ketua KSSK Sri Mulyani mengatakan pemulihan aktivitas ekonomi seiring membaiknya penanganan kasus Covid-19. “Kondisi stabilitas sistem keuangan pada triwulan III-2021 berada dalam kondisi normal seiring dengan penurunan signifikan kasus Covid-19,” ujarnya saat konferensi pers virtual, Rabu (27/10).

Menurutnya penurunan kasus harian Covid-19 memungkinkan terjadinya pelonggaran penerapan PPKM yang berimplikasi pada mulai pulihnya aktivitas ekonomi domestik.

"Kasus harian telah menunjukkan penurunan sejak awal Agustus 2021. Perkembangan ini mendorong pelonggaran aktivitas masyarakat atau PPKM, sehingga aktivitas ekonomi secara bertahap semakin pulih," ucapnya.

Ke depan, pemerintah mewaspadai risiko dari kondisi global yaitu munculnya gelombang varian baru Covid-19, ketimpangan distribusi vaksin, serta gangguan pada suplai global yang bisa meningkatkan tingkat inflasi.

"Global supply disruption yang lebih panjang, telah menimbulkan kenaikan harga seperti harga-harga energi, serta memicu terjadinya inflasi," ucapnya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA