Thursday, 1 Zulhijjah 1443 / 30 June 2022

Inilah Tanda Mengalami Trauma Berkelanjutan Pandemi Covid-19

Rabu 27 Oct 2021 12:19 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Muhammad Subarkah

Wisatawan berfoto di Geosite Piaynemo, Kabupaten Raja Ampat, Papua Barat, Selasa (26/10/2021).  Pemerintah Kabupaten Raja Ampat kembali membuka tujuan wisata Bahari guna mendorong pemulihan ekonomi saat pandemi COVID-19.

Wisatawan berfoto di Geosite Piaynemo, Kabupaten Raja Ampat, Papua Barat, Selasa (26/10/2021). Pemerintah Kabupaten Raja Ampat kembali membuka tujuan wisata Bahari guna mendorong pemulihan ekonomi saat pandemi COVID-19.

Foto: ANTARA/Olha Mulalinda
Inilah tanda alami stres karena pandemi Covid-19

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Selama hampir dua tahun, orang-orang telah mengalami banyak kesedihan dan kehilangan. Orang-orang telah kehilangan orang yang dicintai. Mereka kehilangan pekerjaan dan keamanan finansial, dan mereka juga kehilangan identitas, rasa diri, dan, terutama, kendali.

“Kita sekarang berada di tengah-tengah trauma kolektif dan kompleks yang sedang berlangsung, tidak dapat diprediksi, dan tidak memiliki akhir yang jelas,” kata Jennifer King, asisten profesor dan co-director Center on Trauma and Adversity at Case, Universitas Cadangan Barat seperti dilansir dari laman Huffington Post.

Bukti menunjukkan bahwa pandemi dan semua ketakutan, stres, isolasi, dan kesedihan yang ditimbulkannya telah menjadi salah satu pemicu stres traumatis utama yang menyebabkan semua jenis gejala mirip gangguan stres pascatrauma (PTSD). 

Jika Anda merasa gelisah baru-baru ini atau menyadari bahwa Anda sangat negatif, sensitif, atau menarik diri, trauma terkait Covid mungkin berperan. Efek trauma dapat membebani kita, tidak peduli seberapa ringan atau parahnya. Berikut beberapa tanda di antaranya:

Anda sangat bersemangat

Salah satu gejala trauma yang sangat menonjol adalah kewaspadaan yang berlebihan. Ia mengatakan mengalami atau menyaksikan trauma dapat menempatkan kita dalam keadaan aktif di mana kita terus-menerus memindai ancaman berikutnya.

Karena semua energi kita terfokus pada kelangsungan hidup, kewaspadaan yang berlebihan dapat menyebabkan kesulitan berkonsentrasi dan fokus. Bagi banyak orang, gejala ini bermanifestasi sebagai respons emosional yang besar terhadap masalah kecil atau stresor. 

Baca juga : Tanda-Tanda Usus Bermasalah, Anda Mengalaminya?

Lelah 

Kelelahan emosional dan kelelahan fisik bukanlah respons stres pasca-trauma tradisional, tapi dalam konteks pandemi ini, di mana stresor traumatis sedang berlangsung, banyak orang merasa sangat lelah. Trauma bisa menguras tenaga.

"Ini sangat terkait dengan hidup dan diinkubasi dalam trauma kolektif dan stres kolektif yang terjadi," kata King.

Anda sangat negatif 

Trauma sering mengarah pada pemikiran negatif yang mengganggu. Setelah trauma, orang dapat merasa sulit untuk melihat ke masa depan dan merasa positif tentang ke mana arah mereka dan dunia.

Beberapa orang mengembangkan persepsi negatif tentang diri mereka sendiri dan harga diri mereka mungkin terpukul. “Semuanya menjadi sangat negatif dalam cara mereka beroperasi,” kata Tamar Rodney, asisten profesor di Johns Hopkins School of Nursing yang berspesialisasi dalam trauma dan psikiatri.

Anda memiliki lebih banyak sakit dan nyeri fisik 

Stres traumatis, terutama yang berlangsung lama dan kronis, dapat memengaruhi kesehatan fisik kita. Seiring waktu, stres dan trauma dapat mengakibatkan penurunan fungsi kekebalan tubuh bersama dengan peningkatan ketegangan dan rasa sakit di seluruh tubuh.

Beberapa orang mengembangkan migrain dan sakit kepala, sementara yang lain mengalami masalah pencernaan, tekanan darah meningkat, sakit punggung atau nyeri sendi. 

Kamu belum tidur nyenyak 

Stres traumatis dapat menyebabkan segala macam gangguan tidur, termasuk insomnia, masalah jatuh dan tetap tertidur, mimpi stres dan mimpi buruk. Perkiraan menunjukkan bahwa hingga 91 persen orang dengan PTSD memiliki masalah dengan tidur.

Anda telah menarik diri

Penghindaran atau sengaja memisahkan diri dari orang lain, adalah efek umum lain dari trauma. Khususnya dengan Covid, banyak orang mengalami kesulitan untuk terlibat kembali dengan aktivitas, tempat, dan orang yang pernah mereka nikmati.

Rodney mengatakan menarik diri menjadi bermasalah ketika Anda tidak dapat melakukan hal-hal fungsional yang akan membuat hidup Anda bermakna lagi.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA