Tuesday, 25 Rabiul Akhir 1443 / 30 November 2021

Tuesday, 25 Rabiul Akhir 1443 / 30 November 2021

Bupati Dukung Pendirian Universitas Muhammadiyah Pangandaran

Rabu 27 Oct 2021 07:44 WIB

Red: Irwan Kelana

Badan Pimpinan Harian Universitas Muhammadiyah Pangandaran (BPH UMPad)  bertemu dan berdiskusi dengan  Susi Pudjiastuti (duduk, tengah) di Pangandaran, Senin (25/10).

Badan Pimpinan Harian Universitas Muhammadiyah Pangandaran (BPH UMPad) bertemu dan berdiskusi dengan Susi Pudjiastuti (duduk, tengah) di Pangandaran, Senin (25/10).

Foto: Dok UMPad
Universitas Muhammadiyah Pangandaran Jadi ‘hadiah’ HUT ke-9 Kabupaten Pangandaran. 

REPUBLIKA.CO.ID, PANGANDARAN – Pada Senin, 25 Oktober 2021,  Kabupaten Pangandaran genap berumur 9 tahun sejak resmi menjadi daerah otonomi baru. Dalam perjalanannya,  kabupaten yang terdiri dari 10 kecamatan dan  memiliki visi  “Pangandaran Juara Menuju Wisata Berkelas Dunia Yang Berpijak Pada Nilai Karakter Bangsa” ini terus mengalami pembangunan, baik pembangunan secara fisik maupun sumberdaya manusia.

Bukti pembangunan dapat dilihat dengan semakin tertatanya kawasan pariwisata, dibangunnya Pangandaran Creative Space dan Taman Pesona Pangandaran sebagai ruang terbuka publik. Lalu,  adanya pembangunan jalan baru, adanya perbaikan jalan, pembukaan peluang investasi daerah untuk membuka lapangan kerja lebih luas, dan dibangunnya RSUD Pandega Pangandaran dan Puskesmas  di masing-masing kecamatan.

Tak kalah penting adalah  layanan terhadap akses pendidikan berkualitas yang terus diupayakan  meningkat  tiap tahunnya. Di antaranya adalah program-program akses masyarakat terhadap pendidikan Tingkat Usia Dini, SD/MI, SMP/MTs, SMA/MA/SMK, hingga pendidikan tinggi. 

Berkaitan dengan pendidikan, Muhammadiyah merupakan ormas Islam yang konsisten berkontribusi untuk negeri dalam hal pendidikan. Mulai dari pendidikan usia dini hingga pendidikan tinggi. Baik secara nasional ataupun pada tingkatkan daerah,  Muhammadiyah aktif bergerak dalam bidang pendidikan. Khususnya di Kabupaten Pangandaran, Muhammadiyah telah berpartisipasi  dalam Pendidikan Anak Usia Dini melalui TK ABA Aisyiah, Pendidikan Dasar dan Menengah melalui SD/SMP/SMA Luar Biasa dan SMP/SMA/SMK Muhammadiyah.

Selain hal di atas,  dalam rangka berpartisipasi dan berkontribusi terkait  penyelenggaraan pendidikan tinggi di Kabupaten Pangandaran, Muhammadiyah mengokohkah langkah untuk mendirikan Universitas Muhammadiyah Pangandaran. “Hal ini sekaligus menjadi ‘hadiah’ untuk masyarakat dan hari jadi ke-9 Kabupaten Pangandaran,” kata  Mukhlis selaku BPH UMPad yang  juga Pimpinan Daerah Muhammadiyah Kabupaten Pangandaran, dalam rilis yang diterima Republika.co.id.

Ia menambahkn, proses pendirian Universitas Muhammadiyah Pangandaran (UMPad) saat ini telah diaudiensikan kepada Bupati Pangandaran Jeje Wiradinata,  stakeholder terkait dan salah satu tokoh kebanggaan putera daerah Pangandaran,  yakni  Susi Pudjiastuti, mantan  Menteri Kelautan dan Perikanan Republik Indonesia.

“Bupati Pangandaran sangat percaya bahwa Muhammadiyah sudah sangat kredibel dalam hal membangun perguruan tinggi. Selain itu beliaupun menuturkan bahwa Pemda Pangandaran akan mendukung gagasan berdirinya Universitas Muhammadiyah Pangandaran ini,” ungkap Mukhlis. 

Badan Pimpinan Harian Universitas Muhammadiyah Pangandaran (BPH UMPad) pada kesempatan bertemu dan berdiskusi dengan  Susi Pudjiastuti  menyampaikan bahwa Universitas Muhammadiyah Pangandaran akan berdiri dengan lima  Prodi. Prodi tersebut adalah Prodi Teknik Sipil, Teknik Informatika, Gizi, Administrasi dan Kebijakan Kesehatan, Bisnis Digital, dan Prodi Ilmu Hukum. Hal ini dipandang penting dan perlu untuk menunjang kemajuan SDM di Kabupaten Pangandaran. 

“Universitas Muhammadiyah Pangandaran akan berdiri dengan 5 Prodi, dan saat ini masih dalam tanpa pengurusan izin operasional,” ujar  Mukhlis.

Adapun Susi Pudjiastuti   saat ditemui BPH UMPad di rumahnya pada Senin (25/10)  memberikan saran-saran dan masukan serta pernyataan kesiapan dukungan untuk turut menyukseskan berdirinya Universitas Muhammadiyah di Kabupaten Pangandaran. Ia  menuturkan tentang pertimbangan memilih lokasi untuk nantinya dibangun kampus, jurusan yang harus ada dan langkah-langkah strategis kedepannya. 

“Jalan terus saja, hal-hal teknis silakan diurus, apa yang bisa saya bantu silakan disampaikan ke saya, biar Saya tahu,” ujar  Susi Pudjiastuti.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA