Sunday, 21 Syawwal 1443 / 22 May 2022

Menpan Ungkap Kronologi Kecurangan Tes SKD CPNS di Buol

Selasa 26 Oct 2021 12:59 WIB

Rep: Fauziah Mursid/ Red: Bayu Hermawan

Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Menpan-RB) Tjahjo Kumolo

Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Menpan-RB) Tjahjo Kumolo

Foto: ANTARA/M Ibnu Chazar
Menpan mengatakan rekaman CCTV yang perlihatan kecurangan sengaja dihapus oleh oknum.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Menpan-RB) Tjahjo Kumolo mengungkap kronologi kecurangan seleksi kompetensi dasar (SKD) CPNS di titik lokasi mandiri Pemerintah Kabupaten Buol Sulawesi Tengah. Tjahjo mengatakan, hasil bukti rekaman kamera pengawas (CCTV) yang memperlihatkan terjadinya kecurangan sengaja dihapus oleh oknum.

"Cara kerja kecurangannya dengan menginstall software remote akses sehingga PC yang digunakan peserta bisa diakses dari luar lokasi ujian. Software ini dipasang/diinstall oleh Kepala BKPSDM bersama dua orang lainnya pada malam hari," kata Tjahjo melalui keterangan tertulisnya, Selasa (26/10).

Baca Juga

Tjahjo menyebut, hasil bukti rekaman kamera pengawas (CCTV) yang memperlihatkan kegiatan kecurangan itu sengaja dihapus oleh oknum. Namun, bisa direcovery oleh tim Badan Kepegawaian Negara (BKN) dan Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN).

Tjahjo mengatakan, kecurigaan pengawas di lokasi SKD diawali saat PC salah satu peserta terjadi blue screen. Saat pengawas meminta peserta pindah duduk, namun yang bersangkutan tidak mau pindah dari PC tersebut, yang ternyata telah dipasang software remote akses.

"Posisi duduk di komputer ini sudah diatur atau diarahkan sebelumnya oleh Panitia Lokal (terlihat hasil rekaman CCTV)," ujar Tjahjo.

Selain itu, Tjahjo mengungkap, audit trail terhadap peserta test melalui hasil rekaman CCTV, untuk melihat aktivitas peserta selama pelaksanaan ujian. Dari hasil audit trail terlihat peserta sangat cepat menyelesaikan soal, baik saat menampilkan soal maupun menjawab soal sangatlah cepat.

Dari hasil audit trail, kata Tjahjo, terlihat peserta tersebut hanya menampilkan soal kurang lebih 30 soal dalam hitungan detik, rata-rata 7 detik. Begitu juga dalam menjawab soal hanya hitungan detik, rata-rata 8 detik.

"Ini sangat tidak mungkin terjadi, karena rata-rata waktu bagi peserta minimal 50-54 detik. Artinya dengan waktu yang begitu pendek, tidak mungkin orang bisa membaca soal bisa sangat cepat. Ini terjadi juga di soal-soal Tes Intelegensi Umum (hitung-hitungan)," ujar Tjahjo.

Tjahjo melanjutkan, audit trail juga mendapati terlihat peserta yang ada di PC tersebut, hanya menampilkan soal dan ternyata kemudian dijawab oleh tim di luar lokasi melalui remote akses. Itu sebabnya, soal dan jawaban bisa diselesaikan dengan sangat cepat.

"Karena ada dugaan tidak dilakukan oleh satu orang tetapi dalam bentuk tim yang bertugas membantu menjawab soal-soal ujian. Dengan beberapa alat bukti, hasil CCTV, hasil audit forensik dari sistem CAT dan interview dengan petugas di lapangan memperlihatkan kecurangan tersebut," ujarnya.

Sebelumnya, Badan Kepegawaian Negara bersama Panitia Seleksi Nasional Pengadaan Calon Aparatur Sipil Negara (CASN) 2021 akan menjatuhkan sanksi berupa diskualifikasi kepada peserta yang terbukti curang. BKN juga akan memproses hukum oknum yang terlibat dalam kecurangan seleksi kompetensi dasar (SKD) CASN.

Baca juga : Luhut Ungkap Modus Pelanggaran PeduliLindungi

Ini setelah BKN menemukan indikasi kecurangan dalam seleksi CASN 2021 di Tilok Mandiri Instansi Pemerintah Kabupaten Buol, Sulawesi Tengah.

"BKN bersama Panselnas akan menjatuhkan sanksi berupa diskualifikasi kepada peserta yang terbukti curang dan bagi oknum yang terlibat akan diproses sesuai hukum dan perundang-undangan yang berlaku," ujar Kepala Biro Humas Hukum dan Kerja Sama BKN Satya Pratama dalam siaran persnya, Senin (25/10).

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA