Saturday, 22 Rabiul Akhir 1443 / 27 November 2021

Saturday, 22 Rabiul Akhir 1443 / 27 November 2021

Waspadai Penyakit Flu pada Pasien Diabetes

Ahad 24 Oct 2021 20:55 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Qommarria Rostanti

Waspadai flu pada penderita diabetes (ilustrasi).

Waspadai flu pada penderita diabetes (ilustrasi).

Foto: Republika
Virus influenza dapat melepaskan kortisol yang dapat mengurangi efektivitas insulin.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Penyakit flu bisa terasa merepotkan, apalagi ketika seseorang menderita diabetes. Ada risiko besar yang muncul, karena itu adalah kondisi kronis yang mengancam fungsi sistem kekebalan yang stabil dan memudahkan patogen masuk.

Saat terkena virus, tubuh memproduksi glukosa tambahan untuk memberi energi pada tubuh. Namun, virus influenza dapat melepaskan kortisol yang dapat mengurangi efektivitas insulin dan mengganggu pembacaan glukosa. 

Faktor-faktor tersebut juga dapat memicu risiko pembacaan glukosa darah yang tidak stabil dan meningkatkan risiko komplikasi juga. Sebenarnya dikatakan, selain penderita diabetes memiliki risiko flu lebih tinggi, mereka juga 30 persen lebih mungkin dirawat di rumah sakit dibandingkan non-diabetes dengan flu.

Apa yang harus dilakukan penderita diabetes saat flu? Kondisi tersebut dapat mengkhawatirkan sehingga Anda memerlukan perawatan dan manajemen yang tepat. 

Ingat, karena diabetes adalah kondisi kronis, Anda harus sangat rajin melakukan praktik perawatan diri dan mengambil langkah tambahan untuk menjaga gejala flu, serta kadar gula darah tetap terkendali.

Terinfeksi virus influenza dapat menyebabkan stres pada tubuh, menyulitkan makan, menyebabkan kelelahan, dan juga menyebabkan dehidrasi yang semuanya dapat mengganggu kadar glukosa. Oleh karena itu, salah satu hal yang sangat penting untuk dilakukan ketika Anda sakit flu (jika Anda menderita diabetes) adalah terus memantau kadar gula darah setiap empat jam.

Anda pun perlu menjaga kebiasaan makan yang baik, bahkan ketika Anda tidak merasa lapar. Minum banyak cairan (sebaiknya yang tidak meningkatkan kadar glukosa) juga penting, karena gula yang tinggi dapat menyebabkan sering buang air kecil dan menyebabkan dehidrasi. Melewatkan atau menggandakan dosis obat tidak dianjurkan.

Anda juga harus ingat, diabetes membuat tubuh lebih sulit melawan virus dan infeksi. Gejalanya bisa memakan waktu lebih lama untuk hilang. Penyakitnya mungkin berlangsung lama dan membuat tubuh Anda sangat lemah dan terkuras.

Ingatlah, meskipun flu sama parahnya dengan penyakit seperti Covid-19, sangat penting untuk melacak gejalanya dan segera mencari bantuan medis jika ada tanda-tanda yang berpotensi mengkhawatirkan. Saat Anda terkena flu, waspadai tanda-tanda kesehatan yang memburuk seperti sering buang air kecil, ulut kering, kehilangan nafsu makan, kebingungan, pusing, sakit perut, mual, menurunkan berat badan (5 kilogram atau lebih bisa mengkhawatirkan), kehilangan kesadaran, demam tinggi yang berlangsung lebih dari sepekan, dan tingkat gula darah lebih tinggi dari 240 (atau terus meningkat).

Sebagian besar obat harus diminum dengan resep dokter. Untuk orang dengan tingkat diabetes yang sangat tidak stabil atau prasyarat lainnya, obat diabetes atau insulin mungkin perlu disesuaikan. Tetap beri tahu dokter Anda untuk mengetahui apa yang terbaik dan mengidentifikasi faktor risiko lain yang mungkin perlu diperhatikan.

Menjaga kebersihan pernapasan harus Anda lakukan. Jangan berkeliaran di keramaian dan menjaga kesehatan Anda dengan baik adalah beberapa cara untuk meminimalkan risiko infeksi. 

Terlepas dari fakta, penderita diabetes (baik tipe 1 atau 2) juga disarankan mendapatkan suntikan vaksin flu yang diperbarui setiap enam bulan untuk mendapatkan perlindungan kekebalan yang cukup. Suntikan tepat waktu dapat sangat mengurangi risiko rawat inap dan penyakit serius.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA