Wednesday, 4 Jumadil Awwal 1443 / 08 December 2021

Wednesday, 4 Jumadil Awwal 1443 / 08 December 2021

Facebook Tuntut Warga Ukraina Penjual Data Pribadi Pengguna

Ahad 24 Oct 2021 19:44 WIB

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Dwi Murdaningsih

Dalam file foto 29 Maret 2018 ini, logo Facebook muncul di layar di Nasdaq MarketSite di Times Square New York.

Dalam file foto 29 Maret 2018 ini, logo Facebook muncul di layar di Nasdaq MarketSite di Times Square New York.

Foto: AP/Richard Drew
Warga Ukraina diduga menjual data dari 178 juta penggun Facebook.

REPUBLIKA.CO.ID, KALIFORNIA -- Facebook telah mengajukan gugatan pada Jumat (22/10), terhadap seorang warga negara Ukraina. Warga ini diduga mengeruk situs web Facebook dan menjual data pribadi lebih dari 178 juta pengguna di forum kejahatan dunia maya (underground cybercrime forum).

Menurut dokumen pengadilan yang diajukan, pria itu diidentifikasi sebagai Alexander Alexandrovich Solonchenko, warga Kirovograd, Ukraina.

Baca Juga

Facebook menuduh Solonchenko menyalahgunakan bagian fitur dari layanan Facebook Messenger yang disebut Importir Kontak (Contact Importer). Fitur ini memungkinkan pengguna untuk menyinkronkan buku alamat telepon mereka dan melihat kontak mana yang memiliki akun Facebook untuk memungkinkan pengguna menjangkau teman-teman mereka melalui Facebook Messenger. Pengerukan data berlangsung selama 21 bulan.

Antara Januari 2018 dan September 2019, Facebook mengatakan Solonchenko menggunakan alat otomatis untuk menyamar sebagai perangkat Android. Perangkat itu mencuri data dari server Facebook dengan tujuan nomor telepon acak.

Ketika server Facebook mengembalikan informasi nomor telepon mana yang memiliki akun di situs, Solonchenko mengumpulkan data, yang kemudian ia kumpulkan dan tawarkan untuk dijual pada 1 Desember 2020, dalam sebuah posting di RaidForums, forum kejahatan dunia maya terkenal dan pasar untuk data curian.

Facebook mengatakan Solonchenko adalah pengguna yang luar biasa di forum. Dia beroperasi menggunakan nama pengguna Solonchenko(kemudian diubah namanya menjadi barak_obama) dan telah menjual data ratusan juta pengguna dari beberapa perusahaan.

“Sejak tahun 2020, Solonchenko telah menjual data curian atau mengeruk dari bank komersial terbesar di Ukraina, layanan pengiriman swasta terbesar di Ukraina dan perusahaan analisis data Prancis,” kata Facebook dalam dokumen pengadilan, Jumat (22/10), dilansir dari  The Record, Ahad (24/10).

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA